Apa itu Pompa Balon Intra-Aorta?

Seorang pasien mungkin mengalami demam atau kedinginan setelah menerima IABP.

Pompa balon intra-aorta (IABP) juga kadang-kadang disebut pompa counterpulsation balon intra-aorta. Ini adalah perangkat yang digunakan oleh ahli bedah yang merawat pasien jantung. Perangkat ini terdiri dari tabung tiup tipis, yang disebut kateter, yang dihubungkan ke balon. IABP juga berisi perangkat untuk mengembang dan mengempiskan balon, serta wadah gas.

Dalam beberapa kasus, dokter akan memilih untuk menempatkan IAPB langsung ke dada pasien.

aorta adalah arteri yang membawa darah dari jantung ke pembuluh darah lainnya. Pompa balon intra-aorta bekerja dengan menggembungkan saat jantung menerima darah, dan mengempis saat jantung memompa darah keluar. Alat ini dapat secara otomatis mengikuti detak jantung pasien dengan menggunakan alat pacu jantung atau alat pengatur waktu. IABP berfungsi untuk meningkatkan aliran darah tubuh, dan untuk mengurangi jumlah pekerjaan yang harus dilakukan jantung.

Pompa balon intra-aorta bekerja dengan menggembungkan saat jantung menerima darah dan mengempis saat jantung memompa darah keluar.

Pompa balon intra-aorta dapat digunakan oleh pasien yang menderita gagal jantung , atau iskemia . Iskemia terjadi ketika jantung tidak mendapatkan oksigen yang cukup , yang dapat disebabkan oleh pembuluh darah yang menyempit atau tersumbat. Terkadang, perangkat IABP dapat digunakan untuk pasien yang menjalani operasi jantung. Ini membantu ahli bedah mengevaluasi tekanan darah di aorta.

Orang yang merokok mungkin berisiko lebih besar mengalami komplikasi IABP.

Pasien yang membutuhkan pompa balon intra-aorta hanya akan menggunakannya untuk sementara. Biasanya, perangkat digunakan paling lama beberapa hari. Beberapa pasien mungkin menggunakan perangkat lebih lama, seperti sebulan. Kerugian menggunakan perangkat lebih lama dari beberapa hari adalah bahwa pasien harus terus-menerus terhubung ke kontrol komputer dengan kateter.

Untuk memasukkan pompa balon intra-aorta, ahli bedah pertama-tama akan memberikan obat pengencer darah kepada pasien. Selanjutnya, sayatan akan dibuat di salah satu kaki pasien, di dekat area selangkangan. Sayatan tambahan akan dibuat di arteri. Kateter kemudian dapat dimasukkan ke dalam arteri sehingga mencapai aorta, dekat jantung. Kadang-kadang, ahli bedah mungkin memutuskan untuk tidak menggunakan arteri kaki, tetapi menempatkan kateter langsung ke dada.

Pompa balon intra-aorta dapat digunakan oleh pasien yang menderita gagal jantung.

Beberapa pasien mungkin tidak mendapatkan manfaat penuh dari IABP. Pasien yang memiliki penyakit pembuluh darah, diabetes , atau mereka yang merokok mungkin memiliki risiko komplikasi yang lebih besar dari prosedur ini. Jika pasien mengalami kerusakan parah pada jantung, IABP mungkin tidak berfungsi dengan baik. Pasien yang mengalami komplikasi dari perangkat ini dapat mengalami infeksi, pembekuan darah , dan peredaran yang buruk.

Pompa balon intra-aorta dapat menyebabkan beberapa efek samping. Pasien harus segera memberi tahu pengasuh mereka jika perban menjadi jenuh dengan darah. Efek samping tambahan mungkin termasuk demam, kedinginan, atau rasa sakit yang membakar di tempat penyisipan.

Related Posts