Apa itu Penipuan Asuransi Jiwa?

Dokter yang menyatakan “kesehatan” orang yang sakit parah mungkin terlibat dalam penipuan asuransi jiwa.

Definisi tipikal penipuan adalah penipuan yang disengaja yang akan merugikan orang lain, secara fisik, finansial, atau dengan cara lain. Penipuan asuransi jiwa sangat spesifik. Ini mengacu pada tindakan penipuan yang disengaja dari pihak yang mengajukan atau yang menjual asuransi jiwa. Ada banyak cara yang berbeda dari jenis penipuan ini.

Beberapa agen asuransi memalsukan dokumen dan mengambil kebijakan pada pihak ketiga untuk menguntungkan diri mereka sendiri.

Beberapa penipuan asuransi jiwa dilakukan oleh orang yang membeli asuransi atau yang sudah memilikinya. Jenis yang paling umum adalah membuat salah saji yang disengaja pada aplikasi untuk asuransi. Semua jenis informasi kesehatan pada suatu polis harus akurat, termasuk usia seseorang. Perokok harus ‘mengakui perilaku mereka, dan jika orang memiliki kondisi medis yang dapat meningkatkan biaya asuransi, mereka masih harus mengklaimnya jika diperlukan. Meskipun asuransi jiwa akan lebih mahal jika seseorang memiliki kondisi medis, polis mungkin tidak berguna jika seseorang berbohong pada aplikasi. Ini membatalkan kontrak apa pun karena penipuan, dan mungkin membuat orang yang selamat tidak memiliki uang untuk ditagih jika penipuan terbukti.

Kondisi medis yang terjadi akibat merokok dapat menaikkan biaya asuransi seseorang.

Penipuan asuransi jiwa dapat melibatkan beberapa skema yang cukup rumit. Orang telah memalsukan kematian sehingga anggota keluarga dapat mengklaim polis. Yang lain membuat identitas palsu yang kemudian dapat mereka “bunuh” demi uang. Betapapun buruknya kejahatan-kejahatan ini, setidaknya tidak secara fisik merugikan orang yang sebenarnya. Sayangnya, ada banyak contoh di mana seseorang membunuh orang lain untuk mendapatkan asuransi jiwa. Ini bukan hanya penipuan tetapi biasanya dianggap sebagai pembunuhan tingkat pertama.

Salah satu jenis pembelian asuransi jiwa yang mungkin curang atau ilegal kadang-kadang terjadi ketika perusahaan membeli asuransi jiwa untuk karyawan, kadang-kadang disebut asuransi petani mati. Ini tidak ilegal asalkan karyawan memberikan izin kepada perusahaan untuk mengasuransikan mereka dan mengumpulkan dana jika mereka meninggal. Ketika seorang karyawan tidak menyetujui hal ini, hal itu dapat dianggap sebagai tindakan penipuan.

Beberapa dokter dapat terlibat dalam penipuan asuransi jiwa dengan bertindak sebagai pemeriksa medis yang mengesahkan kesehatan orang yang melamar. Dengan orang yang mencari asuransi kesehatan, mereka dengan sengaja memalsukan informasi tentang pemeriksaan kesehatan. Hal ini dapat terjadi pada orang yang diharapkan untuk hidup lama meskipun kondisi medis, atau mungkin kolusi dengan agen buruk dalam apa yang disebut penipuan viatical.

Dalam penipuan viatical, agen merekrut orang dengan penyakit mematikan untuk membeli banyak polis, yang semuanya akan memiliki anuitas . Orang tersebut mendapatkan sejumlah uang untuk mencapai akhir hidupnya, tetapi sebagian besar dana tersebut akan berakhir di kantong investor pihak ketiga setelah kematian orang tersebut. Dokter mungkin terlibat untuk menyatakan “kesehatan” orang yang sakit parah, yang juga berbohong tentang kondisi medisnya, dan makelar atau penjual juga jelas merupakan bagian dari skema tersebut.

Seiring dengan penipuan asuransi jiwa viatical, jenis kegiatan penipuan lainnya dapat dilakukan oleh agen yang menjual asuransi. Kadang-kadang agen meminta orang untuk menandatangani formulir kosong atau menawarkan kepada orang-orang kesepakatan baru tentang asuransi yang menguras asuransi mereka saat ini untuk membayar polis baru. Ini bisa menjadi tindakan penipuan, dan orang yang ingin membeli lebih banyak asuransi harus menyadarinya.

Related Posts