Apa itu Pendapatan Phantom?

Meskipun pendapatan phantom tidak menghasilkan uang tunai, itu masih dikenakan pajak karena muncul di laporan laba rugi.

Pendapatan phantom adalah pendapatan yang tidak menghasilkan uang tunai untuk individu atau perusahaan, tetapi masih dikenakan pajak karena muncul pada laporan laba rugi. Hal ini sangat menyusahkan orang atau orang-orang yang terlibat karena mereka mungkin kekurangan likuiditas untuk melunasi pajak-pajak ini. Individu yang bertanggung jawab atas perseroan terbatas dan pengaturan serupa lainnya seringkali rentan terhadap pendapatan bayangan karena semua uang yang dihasilkan oleh bisnis dilampirkan ke akun pribadi mereka. Penyebab lain dari fenomena ini termasuk obligasi tanpa kupon, pinjaman yang diampuni, atau teknik akuntansi yang buruk oleh bisnis.

Korporasi biasanya bebas dari pendapatan phantom karena korporasi itu sendiri memikul tanggung jawab untuk membayar pajak penghasilan, sebagai lawan dari individu di dalamnya. Perusahaan yang lebih kecil, seperti perseroan terbatas, yang sering dimiliki oleh satu orang atau kemitraan kecil, dapat menghadapi masalah pajak penghasilan yang harus dibayar tanpa likuiditas untuk membayarnya. Ini sering terjadi karena perusahaan mengambil semua pendapatannya dan memasukkannya kembali ke dalam bisnis daripada menabung sebagian untuk pajak.

Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan yang menghasilkan pendapatan tahunan sebesar $500.000 Dolar AS (USD). Terutama jika itu adalah perusahaan yang sedang naik daun, pemilik utama mungkin mengambil sebagian kecil seperti $50.000 USD untuk dirinya sendiri dan kemudian memasukkan sisa pendapatannya kembali ke bisnis untuk biaya operasional, pemasaran, atau biaya lainnya. diperoleh dari bisnis yang sedang berkembang. Masalah muncul ketika pajak penghasilan jatuh tempo, karena pemilik bertanggung jawab atas tagihan pajak penghasilan sebesar $500,000 USD, namun sekarang tidak memiliki uang tunai untuk membayarnya.

Untuk menghindari masalah ini, pemilik tersebut harus memastikan untuk membayar sendiri cukup untuk memperhitungkan pajak penghasilan. Dalam kasus pasangan minoritas yang tidak memiliki kekuatan pengambilan keputusan untuk memutuskan berapa dia harus dibayar, dia harus memastikan bahwa kontrak aslinya menetapkan bahwa sejumlah uang disediakan baginya untuk melunasi pajak penghasilannya. Perusahaan juga harus berhati-hati untuk mengetahui pengeluaran bisnis apa yang boleh atau tidak boleh dihapuskan untuk menghindari kenaikan pendapatan bayangan yang menyebabkan masalah.

Obligasi tanpa kupon adalah penyebab umum pendapatan phantom. Mereka tidak memberikan bunga kepada mereka yang memilikinya, tetapi, karena dijual dengan harga diskon, secara teknis masih menguntungkan pemiliknya dan karenanya dikenakan pajak. Pinjaman yang diampuni juga bisa bermasalah karena pajak masih berlaku meskipun prinsip pinjaman mungkin sudah lama hilang. Secara umum, individu dan pemilik bisnis harus waspada terhadap jeda waktu mulai dari saat pendapatan diterima hingga saat pajak atas pendapatan tersebut jatuh tempo.

Related Posts