Apa itu Pendapatan Operasional?

Pendapatan operasional dan beban operasional perusahaan digunakan untuk menentukan pendapatan operasionalnya.

Pendapatan operasional adalah perhitungan bagi perusahaan dari perbedaan antara pendapatan operasional dan biaya operasional perusahaan itu. Pendapatan operasional sering digunakan sebagai sinonim untuk pendapatan sebelum bunga dan pajak ( EBIT ), meskipun sebenarnya EBIT mencakup pendapatan non-operasional serta pendapatan operasional. Merupakan konsep penting baik bagi perusahaan untuk menentukan kesehatan mereka sendiri, maupun bagi investor untuk dapat mengukur potensi pendapatan perusahaan sebelum mereka berinvestasi di dalamnya.

Ada dua hal utama yang diperhitungkan untuk menentukan pendapatan operasional pada suatu perusahaan: pendapatan operasional perusahaan dan biaya operasional. Pendapatan operasional adalah pendapatan apa pun yang masuk melalui saluran pendapatan standar, seperti penjualan widget, tetapi tidak termasuk hal-hal seperti pendapatan bunga atau pendapatan dividen. Biaya operasional adalah biaya yang dikeluarkan dalam operasi sehari-hari perusahaan, tetapi tidak termasuk biaya luar biasa. Secara umum, seseorang dapat melihat pendapatan operasional sebagai pendapatan dari sumber yang berulang dari tahun ke tahun, dan beban operasional sebagai beban dalam kelas yang berulang dari tahun ke tahun.

Pengeluaran yang mungkin dikeluarkan dari pengeluaran operasional, dan oleh karena itu di luar penghitungan pendapatan operasional, termasuk hal-hal seperti membayar gugatan class action. Karena diasumsikan ini adalah biaya yang hanya akan terjadi sekali, maka tidak terlalu relevan untuk melihat potensi pendapatan tahun-tahun berikutnya. Demikian pula, pendapatan yang berasal dari investasi di perusahaan lain tidak benar-benar mencerminkan seberapa baik kinerja bisnis itu sendiri, hanya seberapa baik kinerja investasinya, dan oleh karena itu umumnya tidak diperhitungkan dalam perhitungan pendapatan operasional.

Untuk konsep seperti ini, contoh mungkin merupakan cara terbaik untuk menunjukkan perbedaan antara perhitungan yang berbeda. Kita akan melihat sebuah perusahaan manufaktur fiktif, yang memproduksi dan menjual widget. Sebagai investor, melihat pembelian ekuitas di perusahaan, kita tertarik pada seberapa baik kinerja mereka sebagai bisnis, jadi kita ingin mengetahui pendapatan operasional dan pendapatan mereka sebelum bunga dan pajak.

Pertama, kita melihat pendapatan operasional mereka. Ini cukup mudah, karena kita hanya perlu melihat berapa banyak uang yang mereka hasilkan dari penjualan widget mereka di seluruh dunia. Ini mencakup semua lokasi toko mereka, operasi grosir mereka, dan penjualan online mereka. Jumlah totalnya adalah $5 miliar US Dollar (USD).

Selanjutnya, kita melihat biaya operasional mereka. Untuk membuat widget mereka, mereka menghabiskan $2,2 miliar USD, yang merupakan persediaan mentah, sewa pabrik, jaringan distribusi, dan karyawan mereka. Mereka menghabiskan $1,1 miliar USD lagi untuk biaya administrasi, termasuk kompensasi eksekutif, biaya hukum, dan staf lainnya. Sekitar $150 juta USD digunakan untuk amortisasi dan depresiasi . Dan mereka menghabiskan sekitar $50 juta USD untuk biaya lain-lain yang berulang dari tahun ke tahun. Jadi semua diberitahu bahwa biaya operasional mereka adalah $3,5 miliar USD.

Itu berarti total pendapatan operasional mereka adalah $1,5 miliar USD, yang kita peroleh dari mengurangkan biaya operasional mereka dari pendapatan operasional mereka. Jika mereka juga menghasilkan $150 juta USD dari hal-hal seperti keuntungan melalui valuta asing dan pendapatan non-operasional lainnya, kita akan menghitung total pendapatan mereka sebelum bunga dan pajak sebagai $1,65 miliar USD. Dari sana kita juga dapat menambahkan pendapatan dan pengeluaran bunga bersih mereka, dan pajak yang mereka bayarkan, untuk mengetahui total pendapatan bersih mereka .

Related Posts