Apa itu Penarikan Gabapentin?

Gejala yang terkait dengan penarikan gabapentin mungkin termasuk mual.

Penarikan gabapentin mengacu pada gejala ringan hingga berat yang mungkin berkembang ketika orang berhenti menggunakan gabapentin, obat yang digunakan untuk mengobati beberapa jenis kejang dan nyeri. Yang paling parah adalah detak jantung yang cepat, katatonia, dan kejang, dan yang paling ringan adalah gejala seperti kelelahan. Para ahli medis telah membandingkan penarikan gabapentin dengan gejala penarikan yang sangat parah yang terkait dengan ketergantungan alkohol atau benzodiazepin . Ketika pertama kali dirilis, gabapentin dianggap sebagai pembentuk non-kebiasaan dan obat yang sangat jinak. Dengan penelitian lebih lanjut, bagaimanapun, dokter semakin menyarankan pasien untuk perlahan-lahan mengurangi obat karena penghentian tiba-tiba menciptakan risiko penarikan yang paling besar.

Gejala yang terkait dengan penarikan gabapentin pada anak-anak mungkin termasuk lekas marah.

Gejala utama yang terkait dengan penarikan termasuk hal-hal seperti mual, kantuk dan pusing . Beberapa individu menunjukkan kesulitan dengan koordinasi motorik kasar dan mengeluh kelelahan. Agitasi, kecemasan dan kebingungan juga terjadi.

Gabapentin telah digunakan pada anak-anak untuk mengobati kejang atau nyeri saraf. Tampaknya anak-anak mungkin mengalami penarikan gabapentin secara berbeda dari orang dewasa. Gejala yang paling umum pada populasi anak termasuk perubahan cepat dalam suasana hati dan lekas marah. Anak-anak juga berisiko mengalami ekspresi penarikan diri yang lebih serius.

Kelelahan sering dikaitkan dengan penarikan gabapentin.

Untuk orang dewasa dan anak-anak, risiko terbesar dalam penarikan gabapentin adalah perkembangan kejang. Orang yang menggunakan obat untuk mengobati kejang kemungkinan besar akan mengalami ini. Masih ada beberapa kemungkinan bahwa siapa pun yang menggunakan obat ini dapat mengalami kejang-kejang setelah penghentian tiba-tiba.

Kekhawatiran lain adalah kemungkinan mengembangkan irama jantung cepat atau takikardia. Catatonia, yang dapat menyebabkan orang tetap dalam keadaan kaku, tidak bergerak selama berhari-hari atau berminggu-minggu, telah diamati sebagai tanda potensial penarikan dari obat ini. Mual ekstrim dan pendarahan usus adalah gejala lain yang dilaporkan oleh dokter.

Ketika orang berhenti menggunakan gabapentin, mereka mungkin mengalami kejang.

Satu hal yang dipermasalahkan adalah menentukan dengan tepat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan toleransi yang dapat menyebabkan penarikan gabapentin. Komunitas medis tidak sepenuhnya setuju dengan hal ini. Ada riwayat kasus tunggal pasien yang mengalami sejumlah besar gejala penarikan yang serius setelah menggunakan obat hanya beberapa hari. Dalam banyak kasus lain, pasien tidak mungkin mengembangkan gejala ini sampai mereka menggunakan gabapentin setidaknya selama empat minggu. Ini kira-kira waktu yang sama yang dibutuhkan untuk mengembangkan toleransi benzodiazepin.

Penarikan gabapentin yang parah dapat menyebabkan seseorang mengalami detak jantung cepat yang tidak normal.

Gabapentin bisa menjadi obat yang berguna, dan sangat membantu dalam mengobati nyeri saraf. Pasien yang menggunakannya harus berkoordinasi dengan dokter mereka untuk merencanakan penghentian pengobatan yang berhasil. Penggunaan jangka panjang tidak boleh dihentikan begitu saja tanpa bimbingan medis. Bahkan dengan pengurangan obat, beberapa orang akan mengalami gejala putus obat ringan. Kebanyakan pasien merespon dengan baik terhadap pengurangan dosis dan mengalami sedikit atau tidak ada gejala negatif.

Related Posts