Apa itu Pelapisan Klavikula?

Pelapisan klavikula dapat digunakan untuk memperbaiki tulang selangka yang patah.

Klavikula yang patah adalah tulang selangka yang patah, tulang diagonal di dada bagian atas dan di bawah leher yang memanjang ke bahu di setiap sisi. Digunakan sebagai penyangga untuk menopang bahu dan terhubung ke pelindung dada, klavikula menahan bahu agar sejajar dengan area dada. Metode standar untuk mendiagnosis patah tulang selangka adalah sinar-X, pada orang dewasa. Untuk anak-anak, ruang gawat darurat sering menggunakan pencitraan ultrasound sebagai alat diagnostik. Ketika seseorang jatuh dengan tangan terentang atau ke titik bahu mereka, klavikula yang patah sering terjadi dan perbaikannya sering kali terdiri dari pelapisan klavikula.

Klavikula menghubungkan bahu ke tulang dada.

Klavikula adalah tulang patah yang paling umum muncul dengan nyeri tulang selangka di ruang gawat darurat. Klavikula yang patah sangat umum sehingga bayi baru lahir dapat dilahirkan dengannya selama persalinan yang sulit. Fragmen tulang dapat menimpa menyebabkan nyeri leher yang cukup besar dan nyeri tulang selangka.

Beberapa jenis pelat klavikula ditempelkan di depan patahan dan yang lainnya dipasang di bawah atau di belakang patahan untuk menopang bahu dan memperbaiki bahu yang terkulai saat klavikula sedang dalam penyembuhan. Telah ditemukan bahwa menempatkan pelapis klavikula di belakang atau di bawah patahan dapat menyebabkan lebih sedikit kekakuan dan kekakuan saat menekuk. Cara ini juga umumnya menurunkan risiko kerusakan saraf dan secara fisik kurang menonjol dalam penampilan. Banyak dari jenis pelapisan tidak berkontur atau berkontur sebelumnya untuk area patahan tertentu dan beberapa menggunakan sekrup pengunci untuk memasang, sedangkan yang lain memiliki sekrup non-pengunci. Pelapisan klavikula umumnya lebih disukai daripada pin saja, karena tingkat kecacatan sisa untuk pin yang gagal seringkali terlalu tinggi.

Salah satu metode standar untuk mendiagnosis patah tulang selangka adalah sinar-X.

Dalam operasi, pemasangan pelapis klavikula bisa jadi sulit karena tulang sebenarnya berbentuk S dan memiliki konfigurasi membungkuk yang tepat dari tempat melekatnya di pelindung dada dan bahu. Pemeliharaan busur ini membutuhkan penggunaan digitizer dan penggunaan perangkat lunak pecaralan serta sinar-X aksial dari setiap sudut. Studi menunjukkan bahwa pelat klavikula prakontur mencapai kecocokan yang lebih baik pada pria daripada pada wanita, meskipun haluan hampir identik pada kedua jenis kelamin. Studi-studi ini juga menemukan bahwa penggunaan pelapisan klavikula mencapai fungsi yang lebih baik setelah penyembuhan daripada metode perawatan lainnya.

Klavikula yang patah secara rutin dirawat melalui pelapisan di sebagian besar unit gawat darurat.

Hasil mungkin tergantung pada tingkat patahnya, dan pembedahan adalah satu-satunya pilihan pada patah tulang di mana tulang telah menembus kulit. Ini biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh karena ada tulang dan luka untuk direhabilitasi. Pada klavikula yang telah dirawat dengan metode lain dan tulang-tulangnya menolak untuk disatukan, pembedahan dan penempatan pelapisan klavikula mungkin merupakan satu-satunya obat untuk rasa sakit dan hilangnya fungsi.

Related Posts