Apa itu Obat Istirahat?

Istirahat menyembuhkan kadang-kadang termasuk pijat.

Obat sisanya adalah pengobatan untuk apa yang dianggap histeria pada wanita. Itu sangat populer di abad ke-19 sebagai cara untuk mengobati wanita dengan penyakit mental yang nantinya bisa disebut gangguan kecemasan umum atau depresi berat. Ini juga dapat diterapkan pada wanita dari kelas atas yang hanya kelelahan karena tugas membesarkan anak, mengawasi rumah tangga besar, atau yang menderita depresi pascamelahirkan setelah kelahiran anak.

Obat istirahat hampir secara eksklusif diterapkan pada masalah kesehatan wanita.

Dr. Silas Weir Mitchell mengembangkan obat sisanya. Dia pada dasarnya memenjarakan wanita hingga dua bulan, dan memberi mereka sedikit kontak dengan dunia luar. Dalam beberapa minggu pertama, wanita tidak diizinkan melibatkan pikiran mereka dengan membaca atau melakukan aktivitas kecil. Sebagian besar bahkan tidak diizinkan untuk berguling di tempat tidur mereka, menunjukkan bahwa mereka mungkin telah ditahan. Seringkali, menurut Dr. Mitchell, pada hari kelima atau keenam, kebanyakan wanita menjadi “penurut,” dan tidak menolak monoton yang dipaksakan. Pernyataan ini menunjukkan bahwa banyak wanita mungkin melawan perlakuan ini selama hari-hari awal pemenjaraan.

Obat sisanya digunakan sebagai pengobatan untuk depresi pascapersalinan.

Mitchell dengan jelas melihat beberapa keberhasilan dengan perawatannya, yang juga termasuk pijat harian , dan mungkin stimulasi klitoris, seperti yang umum untuk perawatan histeria. Adalah adil untuk mengatakan, bahwa kebanyakan wanita saat ini akan menilai obat lain sebagai hukuman mengerikan yang dijatuhkan pada wanita yang mungkin hanya cemas, atau menderita penyakit mental. Karena suami sering diizinkan untuk membuat keputusan tentang istri mereka, persepsi suami dapat menentukan apakah seorang wanita akan menanggung perlakuan seperti itu. Tidak heran banyak wanita melihat kerja sama sebagai sarana untuk melarikan diri dari penyembuhan Mitchell.

Istirahat semalam penuh dapat membantu orang merasa sembuh dari banyak penyakit fisik.

Salah satu dakwaan yang paling menarik dari obat sisa adalah karya fiksi, ” Yellow Wallpaper,” oleh Charlotte Perkins Gilman. Karya tersebut menggambarkan dari sudut pandang orang pertama kegilaan bertahap seorang wanita yang menjalani perawatan ini. Gilman bahkan mengirim salinannya ke Dr. Mitchell, yang tidak menjawab. Karakter sentral Gilman sebenarnya dibuat gila oleh perlakuan yang seharusnya mengembalikan kewarasannya. Kesepian dan keterpisahannya secara total dari keluarganya terus berlanjut, dan menjadi argumen yang efektif untuk menentang penyembuhan ini.

Pada abad ke-19, perawatan penyembuhan istirahat diberikan terutama kepada wanita dengan masalah kesehatan mental yang saat ini akan dikategorikan sebagai depresi atau kecemasan.

Namun, Gilman salah karena obat lainnya mungkin tidak akan menyebabkan kegilaan. Penerapannya dapat memperburuk kondisi seseorang dengan masalah psikologis ringan hingga sedang. Saat ini, bahkan pelembagaan orang dengan penyakit mental tidak berfokus pada kesendirian tetapi pada pengintegrasian orang sakit ke dalam kegiatan rutin seperti terapi kelompok harian , kelas tentang strategi koping, dan kegiatan sehari-hari seperti seni terapi.

Obat istirahat mungkin melibatkan penggunaan air hangat untuk bersantai.

Perawatan Dr. Mitchell juga dapat digolongkan sebagai sangat seksis, karena obat lainnya hampir selalu diterapkan pada wanita. Karena wanita dianggap oleh banyak orang sangat berbeda dari pria, dan juga dipandu oleh hormon mereka , perawatan ini seharusnya diterapkan pada apa yang dianggap sebagai penyakit pada pikiran wanita. “Penyembuhan” ditujukan pada wanita karena kurangnya pemahaman dasar tentang wanita. Itu juga hampir selalu diterapkan pada wanita kelas menengah ke atas, karena wanita pekerja dianggap lebih kuat dan kurang rentan terhadap histeria.

Pada abad ke-19, dokter memasukkan stimulasi klitoris dalam perawatan mereka terhadap apa yang dikenal sebagai histeria.

Dengan munculnya terapi seperti yang dikembangkan oleh Freud, Jung dan Adler, obat lainnya akhirnya tenggelam ke dalam ketidakjelasan sebagai obat yang buruk. Pemahaman yang lebih baik tentang fungsi hormonal pada wanita membantu mengembangkan perawatan untuk pria dan wanita. Pemahaman saat ini tentang aksi kimia otak juga telah membantu mengembangkan obat-obatan yang secara signifikan dapat menghilangkan kecemasan atau depresi berat. Penyembuhan istirahat Mitchell sekarang dianggap oleh banyak orang sebagai pelanggaran lain terhadap hak-hak perempuan selama masa ketika mereka tidak dapat menjadi advokat mereka sendiri untuk perlakuan yang sama oleh anggota komunitas medis.

Related Posts