Apa itu Nilai Hash?

Istilah nilai hash mengacu pada sepotong data, yang dikenal sebagai nilai, yang diberikan sebagai jawaban untuk fungsi hash . Fungsi hash adalah satu dan sama dengan algoritme hash, dan melakukan operasi untuk mengubah kumpulan data yang besar menjadi kumpulan yang lebih kecil yang mewakili kumpulan lengkap. Proses ini disebut sebagai hashing dan sering digunakan dalam database komputer. Hal ini memungkinkan komputer untuk membuat kode pendek atau simbol yang mewakili sebagian besar data. Ketika komputer perlu mengambil sebagian besar data dari basis data yang luas, ia hanya memasukkan kode atau simbol dan melalui penggunaan fungsi hash ia menemukan bagian data yang lebih besar.

Kode dan simbol yang mewakili bentuk data yang lebih pendek dikenal sebagai kunci.

Kode dan simbol yang mewakili bentuk data yang lebih pendek dikenal sebagai kunci. Menggunakan tombol pendek menghemat waktu saat mencari melalui database besar. Mereka juga digunakan dalam beberapa fungsi enkripsi dan dekripsi. Pengguna memasukkan kode kunci dan fungsi hash mencari nilai hash yang cocok dalam database. Setiap kunci terhubung dengan nilai hash tertentu dan harus menghubungkan pengguna ke informasi data relevan yang dia cari.

Contoh kunci dan nilai hash dalam penggunaan sehari-hari adalah komputer perpustakaan yang dapat menggunakan fungsi hash untuk menautkan nama seseorang ke buku yang dia periksa. Setiap orang dalam database diberikan sebuah kunci. Misalnya, nama pelanggan John Smith akan berfungsi sebagai kode kunci sementara dia mungkin menerima nilai hash 01. Nilai hash ini menghubungkan kunci ke tempat untuk menyimpan data, sering disebut sebagai ember. Ketika John Smith memeriksa sebuah buku, komputer memasukkan judul buku itu ke dalam ember virtual yang sesuai.

Untuk melihat buku mana yang telah diperiksa oleh John Smith, pustakawan dapat memasukkan namanya, yang merupakan kuncinya, dan fungsi hash akan menghubungkan John Smith dengan nilai hashnya yang sesuai 01. Kemudian akan menarik semua data di bawah 01 dan menampilkan dia. Dalam hal ini, datanya adalah daftar buku yang telah diperiksa oleh John Smith. Apakah perpustakaan benar-benar akan menggunakan fungsi hash dengan cara ini tergantung pada apakah jenis fungsi yang berbeda dapat melakukan tugas dengan lebih mudah, tetapi contoh ini menunjukkan konsep dasar nilai hash.

Nilai hash paling sering digunakan dalam tabel hash atau peta hash yang berfungsi seperti contoh pustaka yang dijelaskan di atas. Mereka menautkan kunci ke nilai hash tertentu dan memungkinkan pengguna untuk mencari informasi. Proses ini dapat membantu para ilmuwan dalam penelitian seperti mencoba menemukan dua untai DNA yang serupa. Itu juga dapat mencari database besar untuk memastikan pengguna tidak akan memasukkan konten duplikat.

Masalah muncul ketika tabrakan hash terjadi. Ini terjadi ketika lebih dari satu kunci menautkan ke nilai hash yang sama. Sementara ilmuwan komputer mencoba menghindari hal ini, hal itu dapat terjadi dalam database informasi yang besar. Saat penelitian di lapangan berlanjut, orang dapat menciptakan cara baru untuk membantu menurunkan kemungkinan tabrakan hash dan meningkatkan akurasi dan kegunaan menggunakan fungsi hash.

Related Posts