Apa itu Neuroleptik?

Neuroleptik menyebabkan efek samping yang mengganggu, seperti penglihatan kabur.

Neuroleptik adalah obat psikiatri yang digunakan untuk mengobati gejala jenis penyakit mental tertentu, termasuk gangguan bipolar, skizofrenia, gangguan delusi, dan depresi psikotik. Lebih sering disebut sebagai antipsikotik, beberapa juga digunakan untuk mengobati berbagai penyakit lain, termasuk penyakit Huntington dan gangguan obsesif-kompulsif (OCD). Obat-obatan tersebut dikenal karena efek sampingnya yang sering mengganggu – termasuk penglihatan kabur, kejang otot, dan tics wajah yang tidak disengaja – yang telah mendorong produsen obat untuk mencoba mengembangkan versi baru yang tidak menghasilkan efek ini. Selain itu, mereka tidak efektif untuk semua pasien, dan beberapa obat bekerja lebih baik untuk beberapa pasien daripada yang lain.

Jenis Obat

Penglihatan kabur adalah salah satu efek samping neuroleptik.

Ada dua kelas utama obat neuroleptik: tipikal dan atipikal. Antipsikotik tipikal pertama kali diperkenalkan pada 1950-an, dan termasuk haloperidol, loxapine, dan chlorpromazine. Antipsikotik atipikal pertama kali digunakan pada tahun 1970-an, dan termasuk clozapine dan ziprasidone. Para peneliti terus bekerja untuk mengembangkan obat generasi ketiga yang baru, yang pertama adalah aripiprazole, yang pertama kali disetujui untuk digunakan di AS pada tahun 2002.

Obat neuroleptik juga disebut sebagai antipsikotik.

Neuroleptik atipikal umumnya dianggap lebih efektif dan lebih kecil kemungkinannya menyebabkan efek samping daripada yang termasuk dalam kategori tipikal. Akibatnya, profesional medis biasanya lebih suka meresepkan obat atipikal bila memungkinkan, dan penggunaan beberapa antipsikotik tipikal, seperti molindon, telah dihapus seluruhnya di AS. Obat generasi ketiga diharapkan dapat memberikan manajemen gejala yang lebih efektif dengan efek samping yang lebih sedikit.

menggunakan

Penggunaan neuroleptik dan efek jangka panjang dari obat-obatan ini pada otak telah diteliti dengan cermat.

Neuroleptik biasanya digunakan untuk mengobati gangguan kejiwaan dengan mengurangi halusinasi, delusi , paranoia , kebingungan, dan gejala parah lainnya. Secara umum, obat-obatan ini diindikasikan dalam kasus-kasus di mana gejalanya sangat menyedihkan bagi pasien, atau jika mereka menyebabkan orang tersebut membahayakan dirinya sendiri atau orang lain.

Profesional kesehatan mental juga meresepkan obat ini untuk gangguan non-psikotik yang memengaruhi otak . Misalnya, mereka kadang-kadang diresepkan untuk membantu mengelola gejala penyakit Huntington, sindrom Tourette, dan depresi. Ketika digunakan dengan cara ini, tujuannya biasanya untuk melengkapi efektivitas obat lain yang diambil untuk kondisi tersebut.

Bagaimana Mereka Bekerja

Penelitian menunjukkan bahwa beberapa gangguan psikotik mungkin terkait dengan ketidakseimbangan neurotransmitter yang disebut dopamin . Bahan kimia otak penting ini terlibat dalam banyak fungsi, termasuk pembelajaran, kontrol motorik, memori, dan suasana hati, tetapi terlalu banyak dapat menyebabkan psikosis . Baik obat neuroleptik tipikal maupun atipikal memblokir reseptor dopamin di otak, mengurangi aktivitas dopamin yang berlebihan dan, bagi banyak pasien, mengurangi gejala psikosis.

Kedua kelas obat ini bekerja dengan cara yang sama, tetapi obat tipikal memblokir reseptor dopamin yang lebih luas daripada versi atipikal. Reseptor adalah molekul pada permukaan sel yang memicu reaksi seluler sebagai respons terhadap sinyal dari bahan kimia seperti dopamin. Ada lima jenis reseptor dopamin yang diketahui di otak, dan neuroleptik tipikal bekerja pada semua ini, sementara obat atipikal hanya mengaktifkan tiga dari lima. Diyakini bahwa ini kemungkinan berkontribusi pada pengurangan jangkauan dan tingkat keparahan efek samping yang disebabkan oleh obat-obatan atipikal.

Efek samping

Neuroleptik dapat menyebabkan berbagai efek samping yang tidak menyenangkan dan bahkan berbahaya, termasuk peningkatan denyut jantung , tekanan darah rendah, tremor, disfungsi seksual, dan penambahan berat badan. Selain itu, orang yang menggunakan obat ini terkadang mengalami mimpi buruk yang intens, memiliki gangguan memori jangka pendek, dan memiliki peningkatan risiko kejang. Psikosis yang diinduksi obat, di mana obat memperburuk kondisi pasien, juga mungkin terjadi.

Pasien yang menggunakan obat ini memiliki peningkatan risiko mengembangkan jenis penyakit tertentu. Beberapa obat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena diabetes , dengan risiko yang sangat tinggi pada orang keturunan Afrika. Obat atipikal meningkatkan risiko pankreatitis, peradangan pankreas, yang biasanya terjadi dalam waktu enam bulan setelah memulai pengobatan. Suatu bentuk disfungsi sistem kekebalan yang disebut agranulositosis kadang-kadang berkembang secara spontan pada orang yang menggunakan clozapine neuroleptik atipikal.

Efek samping obat neuroleptik yang keras, dikombinasikan dengan sifat gangguan yang diobati oleh obat tersebut, dapat menyebabkan pasien berhenti meminumnya. Penghentian tiba-tiba mereka dapat menyebabkan episode psikotik akut, menyakiti diri sendiri, atau efek berbahaya lainnya. Obat tambahan untuk mengontrol efek samping sering kali diminum secara bersamaan untuk membantu meningkatkan kualitas hidup pasien. Misalnya, antikolinergik, yang menghalangi gerakan tak sadar, sering diresepkan untuk mengurangi tremor dan efek samping terkait motorik lainnya.

Efek Samping Jangka Panjang

Penggunaan neuroleptik dan efek jangka panjang dari obat-obatan ini pada otak telah diteliti dengan cermat. Salah satu efek samping yang umum adalah tardive dyskinesia , yang menyebabkan gerakan berulang yang tidak terkendali, seperti sering berkedip, menjulurkan lidah, dan menampar bibir. Meskipun ini terutama merupakan efek jangka panjang, ini dapat berkembang relatif cepat pada orang yang menggunakan dosis tinggi.

Studi menunjukkan bahwa penggunaan jangka panjang obat antipsikotik dapat mengubah struktur otak, menyebabkan penyusutan materi abu-abu dan putih. Efek yang mungkin terjadi pada pasien tidak jelas.

Kritik

Beberapa penelitian telah mempertanyakan efektivitas keseluruhan neuroleptik, menunjukkan bahwa mereka tidak berguna seperti yang diyakini banyak profesional. Ada kemungkinan bahwa kurang dari setengah pasien yang diberi obat ini mengalami perbaikan kondisi mereka, meskipun itu tergantung pada individu dan penyakit yang sedang dirawat. Banyak ahli kesehatan mental juga mencatat bahwa dosis perlu disesuaikan secara khusus untuk individu, dan bahwa beberapa eksperimen dengan obat dan dosis yang berbeda diperlukan di hampir semua kasus.

Kritik terhadap penggunaan obat antipsikotik secara teratur sering menunjuk pada penelitian yang menunjukkan bahwa pengobatan jangka pendek yang ditargetkan mungkin lebih efektif daripada memberikan obat pasien dalam jangka panjang. Skizofrenia yang tinggal di belahan dunia di mana pengobatan obat jenis ini yang sedang berlangsung tidak standar dapat melakukan lebih baik dari waktu ke waktu dengan terapi lain. Meskipun obat ini tampaknya membantu banyak pasien, beberapa ahli menyarankan bahwa neuroleptik mungkin terlalu sering diresepkan untuk pasien yang cenderung lebih menderita akibat efek sampingnya daripada mendapatkan manfaat dari obat tersebut.

Related Posts