Apa Itu Memori DDR4?

Double Data Rate 4 Synchronous Dynamic Random-Access Memory menjadi standar di PC dengan dirilisnya chipset Intel X99, prosesor Haswell-E, dan prosesor Intel Core generasi ke-6. DDR4 menggantikan DDR3 yang menjadi standar hingga sekitar tahun 2014. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang RAM DDR4.

Apa Itu Memori DDR4?Mikron

Kecepatan Lebih Cepat

Seperti setiap iterasi dalam standar RAM, DDR4 muncul terutama untuk mengatasi kecepatan prosesor yang lebih cepat di komputer. DDR3 ada begitu lama sehingga lompatan kecepatannya lebih besar dari tonjolan RAM sebelumnya. Misalnya, pada saat pengenalan DDR4, memori DDR3 standar JDEC tercepat bekerja pada 1600 MHz.

Kecepatan memori DDR4 mulai dari 2133 MHz, peningkatan kecepatan sebesar 33 persen. Standar JDEC untuk DDR4 juga menetapkan kecepatan hingga 3200 MHz, yang merupakan dua kali lipat batas DDR3 1600 MHz saat ini.

Memori DDR3 tersedia dengan kecepatan hingga 3000 MHz. Namun, ini adalah memori yang di-overclock yang melampaui standar dan dengan kebutuhan daya yang lebih tinggi.

Seperti lompatan generasi lainnya, peningkatan kecepatan juga berarti peningkatan latensi. Latensi mengacu pada jeda waktu antara pengontrol memori yang mengeluarkan perintah dan saat memori menjalankannya. Semakin cepat memori didapat, semakin banyak siklus yang dibutuhkan pengontrol untuk memprosesnya.

Dengan kecepatan clock yang lebih tinggi, latensi yang meningkat umumnya tidak memengaruhi kinerja keseluruhan karena peningkatan bandwidth untuk mengkomunikasikan data dalam memori ke CPU.

Konsumsi Daya Lebih Rendah

Daya yang dikonsumsi komputer merupakan masalah utama, terutama saat melihat pasar komputer seluler. Semakin sedikit daya yang dikonsumsi komponen, semakin lama perangkat dapat bekerja dengan baterai.

Seperti pada setiap generasi memori DDR, DDR4 mengurangi jumlah daya yang diperlukan untuk beroperasi. Kali ini, levelnya turun dari 1,5 volt menjadi 1,2 volt. Perbedaan ini mungkin tidak terlihat banyak, tetapi dapat membuat perbedaan besar dengan sistem laptop.

Bisakah Anda Meng-upgrade PC Anda ke Memori DDR4?

Selama transisi dari memori DDR2 ke DDR3, arsitektur CPU dan chipset berbeda. Ini berarti bahwa beberapa motherboard dari era tersebut dapat menjalankan DDR2 atau DDR3 pada motherboard yang sama. Anda bisa mendapatkan sistem komputer desktop dengan DDR2 yang lebih terjangkau dan kemudian meningkatkan memori ke DDR3 tanpa mengganti motherboard atau CPU.

Pengontrol memori saat ini dibangun ke dalam CPU. Akibatnya, tidak ada perangkat keras transisi yang dapat menggunakan DDR3 dan DDR4 baru. Jika Anda menginginkan komputer yang menggunakan DDR4, Anda harus memutakhirkan seluruh sistem — atau setidaknya motherboard, CPU, dan memori.

Paket DIMM baru dirancang untuk memastikan bahwa orang tidak menggunakan memori DDR4 dengan sistem berbasis DDR3. Paket memori baru memiliki panjang yang sama dengan modul DDR3 sebelumnya tetapi jumlah pin yang lebih banyak. DDR4 menggunakan 288 pin, dibandingkan dengan 240 pin sebelumnya, setidaknya untuk sistem desktop. Komputer laptop juga memiliki ukuran yang sama tetapi dengan tata letak SO-DIMM 260-pin dibandingkan dengan desain 204-pin untuk DDR3.

Selain tata letak pin, takik untuk modul berada di posisi yang berbeda untuk mencegah modul dipasang di slot rancangan DDR3.