Apa itu Masker CPR?

Masker CPR biasanya disertakan dalam kotak P3K.

Sebuah CPR mask digunakan selama prosedur resusitasi cardiopulmonary, yang digunakan dalam situasi darurat untuk memasok oksigen aliran darah dan produk di jantung dan paru-paru. Masker digunakan untuk memastikan bahwa penyakit menular, kuman, darah, dan cairan tubuh lainnya tidak berpindah dari resusitasi ke pasien, atau sebaliknya. Ada banyak jenis masker di pasaran saat ini yang memberi pekerja penyelamat dan mereka yang terlatih dan bersertifikat untuk melakukan CPR berbagai pilihan yang aman dan efektif ketika CPR harus digunakan.

Masker katup tas membutuhkan dua tangan untuk beroperasi.

Masker saku CPR juga dikenal sebagai masker wajah saku. Mereka digunakan untuk memberikan bantuan pernapasan dengan aman kepada orang yang mengalami gangguan pernapasan atau serangan jantung. Masker yang tidak digunakan disimpan dalam kantong atau amplop. Ini disimpan dalam kotak P3K dan banyak orang membawanya di dompet atau tas tangan mereka. Masker CPR memastikan keamanan dengan memasang katup filter satu arah . Ketika orang yang memberikan nafas bernafas ke dalam mulut pasien, katup penyaring satu arah mencegah lendir, darah, muntah, dll masuk kembali ke mulut resusitasi.

Beberapa masker dilengkapi dengan tabung pemasukan oksigen bawaan. Tabung ini memungkinkan oksigen diambil dari atmosfer dan dikirim ke pasien. Penggunaan tabung asupan oksigen built-in bisa sangat membantu karena dapat mengurangi beberapa ketegangan dan stres pada orang yang memberikan napas bantuan selama CPR. Prosedur CPR membutuhkan banyak pekerjaan fisik selama situasi stres, yang dapat membahayakan efektivitas penyelamatan.

Namun jenis masker CPR lainnya adalah masker bag valve. Masker CPR ini membutuhkan penggunaan dua tangan untuk mengoperasikannya. Satu tangan digunakan untuk menutup masker di atas mulut sementara tangan lainnya menekan udara dari kantong ke dalam mulut pasien.

Pelindung CPR adalah jenis topeng yang biasanya digunakan selama kelas pelatihan CPR. Ini adalah penghalang yang sangat murah dan efektif bagi mereka yang mempraktikkan teknik CPR. Perlu menggunakan beberapa jenis pelindung selama pelatihan karena beberapa siswa akan berbagi dan berlatih resusitasi pada satu manekin, meningkatkan risiko penularan kuman dan penyakit menular.

Masker CPR dapat dibeli secara online atau secara langsung dari pengecer peralatan kesehatan. Satu hal yang perlu dipertimbangkan saat membeli masker CPR adalah bahan yang dibuatnya bebas lateks. Ini penting tidak hanya untuk resusitasi tetapi untuk pasien karena begitu banyak orang sekarang diketahui memiliki alergi lateks, dan penolong tidak ingin menimbulkan reaksi alergi saat melakukan CPR.

Related Posts