Apa itu Krim Ketoprofen?

Krim ketoprofen dapat digunakan untuk meredakan nyeri atau peradangan bagi mereka yang menderita radang sendi atau kondisi sendi.

Krim ketoprofen hanyalah salah satu bentuk pemberian yang tersedia untuk obat yang digunakan orang sebagai analgesik dan antipiretik . Artinya perannya masing-masing adalah meredakan nyeri dan menurunkan demam. Di beberapa negara, krim ketoprofen disebut sebagai Fastum. Bentuk Ketoprofen yang paling populer, bagaimanapun, adalah sebagai kapsul, biasanya diproduksi dalam dosis 50, 75 dan 200 miligram. Bentuk lain selain krim dan kapsul termasuk cairan semprot dan cairan infus.

Penambahan berat badan adalah kemungkinan efek samping dari krim ketoprofen.

Obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ) adalah kategori farmasi yang ditempatkan di bawah krim ketoprofen. Ini karena selain efek penghilang rasa sakit dan antipiretiknya, ia bertindak sebagai obat antiinflamasi dalam dosis yang lebih besar. Kemampuannya sebagai NSAID memungkinkan krim ketoprofen untuk diterapkan pada beberapa kondisi medis. Ini paling sering digunakan, meskipun, untuk rheumatoid arthritis , gangguan inflamasi yang mempengaruhi sendi, jaringan dan organ; dan osteoarthritis, gangguan degeneratif yang melibatkan kerusakan lapisan sendi. Krim ketoprofen bekerja dengan menghentikan produksi prostaglandin dalam tubuh, senyawa lipid yang menyebabkan rasa sakit, demam, dan peradangan .

Krim ketoprofen paling sering digunakan untuk rheumatoid arthritis.

Krim ketoprofen dapat menyebabkan efek samping seperti sembelit , diare, pusing , kantuk, insomnia , sariawan atau gugup. Ini juga dapat menghasilkan tanda-tanda yang lebih serius seperti demam, kekurangan energi, pembengkakan, ruam atau lecet, penambahan berat badan, masalah penglihatan atau mata, peningkatan detak jantung atau penambahan berat badan. Terjadinya salah satu efek samping yang terakhir menuntut kunjungan segera ke dokter.

Krim ketoprofen ditempatkan dalam kategori farmasi yang sama dengan jenis obat antiinflamasi nonsteroid lainnya.

Di Amerika Serikat, Food and Drug Administration (FDA), bagian dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan yang bertanggung jawab untuk mengatur obat-obatan negara, menyetujui ketoprofen pada 22 Desember 1992. Ketoprofen menggunakan nama merek Orudis dan Oruvail di AS FDA menempatkan Ketoprofen dalam kategori lumayan C dari sistem klasifikasi risiko farmasi pada janin. Ini berarti bahwa terlepas dari risiko potensial, wanita hamil dapat menggunakan obat karena kurangnya studi yang memadai tentang efek obat pada manusia. Wanita hamil di trimester ketiga, bagaimanapun, lebih hati-hati dipantau, karena dokter percaya bahwa mereka berisiko lebih tinggi.

Krim ketoprofen dapat digunakan untuk menurunkan demam.

Krim ketoprofen digunakan di beberapa negara lain. Inggris berbagi nama merek Oruvail dengan AS, dan juga menggunakan Ketoflam. Negara lain yang telah menyetujui Ketoprofen antara lain Kroasia, Finlandia, Prancis, Italia, Lithuania, Meksiko, Rusia, Serbia, Slovenia, dan Venezuela. Obat ini menggunakan banyak nama merek lain di negara-negara ini, termasuk Arthril, Ketonal, Ketorin, Keto, Ketomex, Ketoprofenum, Knavon, Oki dan Zon.

Related Posts