Apa itu Kontrol Konkurensi Terdistribusi?

Kontrol konkurensiterdistribusiadalah strategi yang menyebarkan tanggung jawab untuk kontrol konkurensi di seluruh jaringan.Concurrency mengacu pada memiliki semua komputer yang bekerja dengan versi yang sama dari file yang sama.Setelah komputer terhubung ke jaringan bersama, masalah konkurensi — masalah dengan menjaga semua file di jaringan tetap identik untuk semua pengguna — naik ke garis depan, karena banyak pengguna dapat memiliki akses simultan ke file dan folder resmi apa pun di sistem.Tanpa menerapkan konkurensi, file-file ini dapat dengan mudah menjadi tidak konsisten dari satu komputer ke komputer berikutnya karena pengguna mengubah dan memanipulasi data secara real-time, sehingga setiap orang dengan cepat kehilangan kemampuan untuk mengandalkan file jaringan saat perubahan terjadi.Kontrol konkurensi menjaga file tetap konsisten di seluruh jaringan, menghindari masalah ini.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Keuntungan utama kontrol konkurensi terdistribusi adalah bahwa ia menyebarkan beban kerja untuk masalah konkurensi di beberapa komputer, mengurangi overhead pada masing-masing komputer.Tanpa kontrol konkurensi terdistribusi, menjaga konkurensi di jaringan dapat dengan mudah menjadi pekerjaan penuh waktu untuk satu komputer, menjadikannya tidak berguna untuk hal lain.Dengan kontrol konkurensi terdistribusi, setiap komputer di jaringan dapat membantu berbagi beban kerja, memastikan bahwa pengguna akhir masih dapat menggunakan terminal untuk tugas jaringan lainnya.

Penguncian dua fase yang kuat dan ketat adalah salah satu jenis kontrol konkurensi terdistribusi yang paling umum.Dalam penguncian dua fase yang sangat ketat, segera setelah file jaringan individual diakses, file tersebut dikunci untuk operasi baca dan tulis hingga akses berakhir.Ini berarti bahwa hanya satu pengguna di jaringan yang dapat mengubah file pada satu waktu, sehingga file tidak mungkin keluar dari konkurensi di jaringan.Setelah pengguna akhir menyimpan perubahan ke file atau keluar dari file sama sekali, kunci akan dihapus, memungkinkan pengguna lain pada sistem untuk kemudian menangani file lagi.

Salah satu kelemahan terbesar dari penguncian dua fase yang ketat adalah biaya tambahan yang ditempatkan pada sumber daya jaringan.Setiap file di bawah setiap pengguna harus dialokasikan oleh jaringan sebagai “terkunci”, dan informasi itu harus disimpan dalam memori sampai kunci berakhir.Secara keseluruhan, dengan ratusan pengguna akhir menjalankan ratusan file pada saat yang sama, ini dapat dengan mudah mencopot sebagian besar memori di jaringan.Kanibalisasi memori yang berlebihan ini dapat memperlambat jaringan dengan desain perangkat keras yang tidak efisien atau ketinggalan zaman.

Related Posts