Apa itu Kontak Perban?

Seorang dokter mungkin meresepkan antibiotik dan kontak perban untuk mencegah atau mengobati infeksi mata.

Kontak perban adalah lensa kontak untuk mata yang tersedia untuk manajemen cedera dan kelainan. Seorang dokter dapat meresepkan kontak perban sebagai bagian dari rencana perawatan pasien dan perangkat dapat dibiarkan selama beberapa hari. Dalam beberapa kasus, dokter perlu melepas lensa. Ini memberikan kesempatan untuk pemeriksaan lanjutan untuk melihat apakah mata pasien pulih dengan baik, dan untuk memeriksa tanda-tanda komplikasi.

Kontak perban dapat dikenakan selama proses penyembuhan distrofi kornea.

Silikon adalah bahan yang populer untuk jenis kontak ini karena bernapas dengan baik, sangat tahan lama, dan dapat menahan kolonisasi oleh organisme menular. Kontak akan membantu mata mempertahankan kelembaban dan memberikan lapisan perlindungan dan isolasi dari lingkungan sekitarnya. Dokter mungkin juga meresepkan analgesia dan obat lain seperti antibiotik untuk mengobati atau mencegah infeksi, tergantung pada sifat masalah mata.

Beberapa alasan dokter mungkin merekomendasikan kontak perban termasuk penyembuhan luka bedah yang buruk, erosi kornea, keratitis, distrofi kornea, dan cacat epitel. Mengenakan kontak semacam ini jauh lebih nyaman daripada membalut mata dengan perban untuk memberikan perlindungan, dan hasil penyembuhan bisa lebih baik. Perban bernapas mempromosikan lebih cepat, bahkan penyembuhan sekaligus mencegah kehilangan air sehingga jaringan tidak mengering. Pasien dapat minum obat oral dan beberapa jenis obat tetes mata saat memakai jenis kontak ini, tergantung pada rekomendasi dari dokter mata.

Setelah dokter melepas kontak perban, pasien mungkin melihat penglihatan kabur dan kabur selama beberapa hari. Ini sangat umum terjadi setelah operasi, di mana mungkin diperlukan beberapa minggu agar mata benar-benar sembuh. Dokter akan melakukan pemeriksaan penglihatan dan mungkin meminta tindak lanjut untuk memastikan penglihatan pasien mulai menajam. Pasien yang melihat perubahan mendadak dalam penglihatan mereka atau yang mulai mengalami rasa sakit dan ketidaknyamanan harus segera menghubungi dokter mereka. Gejala-gejala ini dapat mengindikasikan komplikasi.

Saat mengenakan kontak semacam ini, mungkin perlu mengambil beberapa tindakan pencegahan khusus untuk melindungi mata. Orang yang berolahraga, terutama berenang, mungkin ingin memeriksa apakah mereka membutuhkan pelindung mata tambahan seperti kacamata atau masker. Aktivitas yang diketahui membuat mata tegang, seperti menghabiskan banyak waktu di depan komputer, juga bisa menjadi masalah potensial. Pasien mungkin memerlukan waktu istirahat dari pekerjaan, atau akomodasi untuk membantu mereka menyelesaikan tugas di tempat kerja, sampai mata mereka memiliki kesempatan untuk sembuh.

Related Posts