Apa itu Kondroplasti?

Kondroplasti paling sering dilakukan pada lutut setelah cedera.

Chondroplasty adalah prosedur pembedahan yang dilakukan untuk membantu memperbaiki jaringan tulang rawan yang rusak di dalam sendi. Ini paling sering dilakukan pada lutut setelah cedera traumatis, meskipun pasien yang memiliki cedera pada sendi tubuh utama lainnya atau komplikasi kronis radang sendi mungkin juga merupakan kandidat yang baik untuk prosedur ini. Prosedur ini biasanya melibatkan operasi artroskopi invasif minimal yang dilakukan oleh ahli bedah ortopedi yang terampil . Biasanya dapat dilakukan dalam waktu sekitar satu jam dalam pengaturan rawat jalan. Sebagian besar pasien yang menjalani prosedur ini mampu membuat pemulihan hampir penuh dalam waktu kurang dari enam bulan ketika mereka mengikuti instruksi dokter mereka tentang perawatan di rumah dan latihan rehabilitasi yang tepat .

Kondroplasti dilakukan oleh ahli bedah ortopedi yang terampil.

Tulang rawan terdiri dari jaringan ikat kuat yang membantu menstabilkan dan melindungi sendi. Ketika bagian tulang rawan rusak karena cedera atau masalah autoimun seperti radang sendi, sendi bisa menjadi kaku, sakit, dan sangat rentan terhadap komplikasi di masa depan. Tulang rawan yang robek atau rusak tidak dapat menyembuhkan dirinya sendiri secara efektif karena suplai darah ke area tersebut terbatas. Chondroplasty dapat dilakukan untuk memotong tulang rawan yang rusak dan membentuk kembali jaringan sehat di bawahnya, memberikan peluang terbaik untuk regenerasi yang berhasil. Jaringan parut yang terbentuk setelah prosedur ini kaya akan nutrisi dan membantu pemulihan sendi.

Obat anti-inflamasi dapat membantu mengatasi ketidaknyamanan dan rasa sakit setelah kondroplasti.

Sebelum kondroplasti, pasien dapat diberikan anestesi lokal atau umum dan obat penenang. bedah ortopedi membuat satu atau lebih kecil sayatan di sekitar sendi yang rusak dan menyisipkan kamera arthroscopic untuk memandu prosedur. Dia kemudian dengan hati-hati mengikis sel – sel tulang rawan yang mati menggunakan pisau bedah, perangkat laser listrik , atau alat bedah khusus lainnya. Bagian jaringan permukaan yang tersisa ditarik bersama dan dibuat halus. Setelah prosedur, sayatan bedah dijahit dan diobati dengan antibiotik.

Seorang pasien mungkin didorong untuk mulai berolahraga dalam bulan pertama setelah kondroplasti.

Sebagian besar pasien diperbolehkan pulang pada hari yang sama dengan operasi kondroplasti mereka. Mereka mungkin dilengkapi dengan penyangga lutut dan kruk untuk menghindari beban berlebih pada persendian mereka selama fase pemulihan akut. Istirahat, es, dan obat anti-inflamasi disarankan untuk membantu mengatasi rasa sakit dan pembengkakan selama beberapa hari pertama.

Tergantung pada tingkat kerusakan tulang rawan asli, pasien mungkin didorong untuk mulai berolahraga dalam bulan pertama atau diinstruksikan untuk menghindari aktivitas selama enam minggu atau lebih. Setelah dokter memastikan bahwa sendi sembuh dengan benar, pasien dapat memulai latihan rehabilitasi ringan. Jalan-jalan pendek atau bersepeda ringan dengan sepeda stasioner dapat membantu meningkatkan aliran darah dan cairan melalui sendi yang menyembuhkan. Pada waktunya, pengembalian bertahap ke tingkat aktivitas normal mungkin terjadi pada sebagian besar pasien.

Related Posts