Apa itu Kerusakan Hati Acetaminophen?

Sebuah hati manusia.

Kerusakan hati asetaminofen adalah gangguan fungsi hati yang disebabkan oleh keracunan asetaminofen. Kerusakan hati akibat penyalahgunaan atau penggunaan analgesik berbasis acetaminophen over-the-counter (OTC) yang berkepanjangan , seperti Tylenol, dapat menjadi ireversibel. Tanda dan gejala kerusakan hati dapat terjadi secara bertahap dan memerlukan perhatian medis segera. Penilaian yang cepat dari tingkat toksisitas dan kerusakan hati terkait, serta pemberian pengobatan yang tepat, sangat penting untuk mencegah komplikasi dan kemungkinan kematian.

Parasetamol.

Ketika acetaminophen tertelan, itu dimetabolisme oleh hati. Jika diminum sesuai petunjuk, risiko keracunan asetaminofen atau kerusakan hati akan terjadi minimal. Mengambil acetaminophen untuk jangka waktu yang lama atau berlebihan, seperti melebihi dosis yang dianjurkan, dapat menyebabkan saturasi toksik hati. Akumulasi analgesik yang dimetabolisme menyebabkan peradangan hati dan, seiring waktu, dapat menyebabkan kerusakan hati dan jaringan parut yang ireversibel.

Sebotol asetaminofen.

Dalam kebanyakan kasus, diagnosis toksisitas asetaminofen terjadi sebelum kerusakan hati ditentukan atau dinilai. Tes laboratorium dan diagnostik terutama digunakan untuk mengevaluasi tingkat kerusakan hati asetaminofen. Panel darah dan tes pencitraan umumnya dilakukan untuk menilai fungsi dan kesehatan hati. Biopsi hati juga dapat dilakukan untuk mengukur tingkat kerusakan hati asetaminofen yang telah terjadi.

Cairan intravena dapat diberikan untuk melawan toksisitas asetaminofen.

Overdosis adalah penyebab paling umum dari kerusakan hati asetaminofen. Apakah overdosis disengaja atau tidak, tanda dan gejala khas sering muncul dalam hitungan jam. Untuk mencegah kerusakan hati yang luas, pengobatan medis harus dicari pada tanda pertama dari reaksi yang merugikan.

Reaksi awal tubuh terhadap keracunan asetaminofen adalah membersihkan racun dari tubuh. Individu biasanya mengalami mual, muntah , dan sakit kepala. Saat peradangan hati meningkat, individu mungkin menjadi mudah lelah dan mengalami ketidaknyamanan perut. Peradangan hati yang berkepanjangan dapat menyebabkan penyakit kuning dan kerusakan organ yang meluas.

Hati adalah organ tangguh yang dapat memperbaiki dirinya sendiri jika terjadi cedera ringan, tetapi ketahanannya tidak terbatas. Penting untuk dipahami bahwa setelah jaringan parut yang luas terjadi, jaringan yang terkena dapat mengalami atrofi, atau kehilangan fungsinya. Kerusakan organ yang cukup besar dan ireversibel dapat menyebabkan gagal hati, yang memerlukan transplantasi.

Untuk membatasi tingkat kerusakan hati acetaminophen, penggunaan acetaminophen harus dihentikan. Mereka yang kondisinya disebabkan oleh overdosis yang disengaja mungkin perutnya dipompa. Obat penangkal dapat diberikan dalam beberapa jam pertama overdosis dalam upaya untuk mencegah kerusakan hati. Tergantung pada tingkat keparahan kondisi seseorang, cairan intravena, nutrisi, dan obat-obatan dapat diberikan untuk mengurangi efek toksisitas asetaminofen. Setelah bahaya toksisitas telah berlalu, penilaian hati dapat dilakukan untuk menentukan tingkat kerusakan potensial.

Related Posts