Apa itu Kateter Eksternal?

Kateter pria eksternal.

Kateter eksternal adalah perangkat medis yang membantu mengeluarkan urin dari tubuh pada pasien yang mengalami inkontinensia atau yang, karena berbagai alasan, mengalami kesulitan mengendalikan fungsi kandung kemihnya. Ada banyak jenis kateter yang dapat digunakan dalam berbagai pengaturan, dan dalam arti tertentu, kateter eksternal dapat dianggap sebagai sistem kateter atau pipa apa pun yang ditempatkan terutama di luar tubuh, berbeda dengan banyak versi yang ada. setidaknya sebagian internal. Meskipun ini secara teoritis benar, istilah ini hampir selalu digunakan untuk merujuk pada perangkat khusus pria yang dirancang agar pas di atas penis. Di banyak tempat istilah ” kateter kondom ” digunakan secara bergantian, biasanya mengacu pada bentuk perangkat dan penampilan keseluruhan. Biasanya ada beberapa ukuran dan spesifikasi tabung yang tersedia, dan dalam banyak kasus mereka sangat efektif dan juga bijaksana. Mereka umumnya dianggap aman, meskipun masalah dapat muncul jika selubungnya terlalu ketat atau jika perangkat tidak dibersihkan dengan benar atau cukup sering.

Konsep Dasar dan Jenis Utama

Kateter urin digunakan pada pria dengan masalah inkontinensia.

Kateter sebagai kelas mencakup hampir semua jenis tabung atau perangkat bolak-balik dimaksudkan untuk memindahkan cairan tubuh, biasanya urin, keluar dari tubuh dengan aman dan dengan cara yang terkendali. Jenis kateter yang paling umum adalah internal, yang berarti bahwa salah satu ujung pipa dipasang di dalam tubuh, biasanya melalui sayatan kecil, untuk mengarahkan cairan ke sumbernya. Anatomi pria memungkinkan bolak-balik eksternal asalkan kateter menangkap urin pada titik keluarnya, yaitu penis. Ujung penis biasanya merupakan selubung ketat yang terbuat dari silikon , polivinil, atau lateks karet, dan dalam banyak kasus sangat mirip dengan kondom. Dari sana ia memiliki tabung dan kantong drainase terpasang. Dalam kebanyakan kasus, tas drainase diikat ke kaki dan bisa dipakai di bawah celana.

Kateter eksternal adalah alat yang dipasang di atas penis seperti kondom.

Jenis kateter ini biasanya datang dalam beberapa jenis. Selain kateter sekali pakai dan yang dapat digunakan kembali, ada juga pilihan satu dan dua potong. Kateter one-piece berperekat memiliki perekat sebagai bagian dari sarungnya dan lebih mudah digunakan dan lebih aman. Kateter dua bagian dipasang dengan silikon, strip perekat, perekat semprot atau kuas atau pita elastis. Dalam kedua kasus tersebut, fungsi dasarnya hampir sama dan setiap opsi dapat menjadi pilihan yang baik untuk pria yang menderita inkontinensia urin tetapi tidak ingin memakai popok atau pembalut dewasa.

Spesifikasi Ukuran Berbeda

Perawatan untuk beberapa bentuk kanker kandung kemih mungkin melibatkan penggunaan kateter.

Itu datang dalam berbagai ukuran, dan ukurannya penting, karena harus pas dengan aman untuk menghindari kebocoran. Sebagian besar adalah sekali pakai, meskipun kateter yang dapat digunakan kembali juga dibuat untuk pria aktif yang menderita inkontinensia jangka panjang. Para ahli biasanya menyarankan agar kateter dipakai tidak lebih dari 24-48 jam, dan harus segera dibuang untuk mencegah kontaminasi.

Pertimbangan Khusus untuk Penis yang Ditarik

Buang air kecil yang menyakitkan dan darah dalam urin adalah gejala infeksi saluran kemih, yang mungkin terjadi akibat pemakaian kateter.

Jenis atau gaya populer lainnya dirancang terutama untuk pria dengan penis yang ditarik atau dikompromikan. Ini biasanya fokus pada kantong kemih perekat, yang merupakan kantong yang melekat pada pangkal penis. Opsi terkait memiliki segel perekat yang dapat dipasang ke ujung kepala penis dengan konektor yang kemudian dipasang ke sistem pengumpulan. Ada juga kateter tiup, yang merupakan cincin retensi yang dipompa untuk mengamankan kateter dan kemudian dikempiskan untuk mengeluarkannya.

Perawatan, Pembersihan, dan Risiko Umum

Dalam beberapa kasus, terapi fisik dapat direkomendasikan sebagai pengobatan untuk inkontinensia urin pada orang tua.

Kateter biasanya harus dilepas setiap hari dengan merendam penis dengan kain lap hangat selama 30 detik. Kulit harus diperiksa sehingga setiap masalah dapat diatasi. Banyak pria dapat memakai kateter eksternal selama 12-72 jam tanpa masalah, tetapi perawatan dan perhatian yang tepat dapat menjadi cara yang baik untuk mencegah potensi masalah.

Meskipun kateter eksternal adalah pilihan yang lebih aman daripada kateter internal karena tidak ada penyisipan tabung ke dalam kandung kemih, masih ada beberapa masalah umum yang mungkin dialami. Ada sedikit kemungkinan infeksi, meskipun ada insiden yang lebih kecil dibandingkan dengan kateter internal. Iritasi kulit bisa disebabkan karena gesekan kateter yang bergesekan dengan penis. Mungkin ada pembatasan aliran darah ke penis, terutama dengan selubung yang terlalu kecil, dan obstruksi penis juga bisa terjadi.

Related Posts