Apa itu Kartel?

De Beers dianggap sebagai kartel internasional, mengendalikan pasar berlian sepanjang abad ke-20.

Kartel adalah sekelompok orang, organisasi, atau perusahaan yang bekerja sama untuk mengendalikan produksi, pemasaran, dan penetapan harga suatu produk. Di bawah undang-undang antitrust di banyak wilayah di dunia, kartel secara eksplisit ilegal, karena menghilangkan persaingan pasar yang adil. Namun, beberapa kartel internasional tetap ada meskipun ada undang-undang ini, dan di dalam negara, kartel swasta mungkin secara diam-diam mengendalikan pasar untuk komoditas tertentu.

Bagi anggota kartel, bekerja sama memiliki keuntungan tersendiri. Dengan setuju untuk tidak bersaing, para anggota kartel saling diuntungkan. Kartel seringkali berhasil mendorong harga komoditas yang mereka kendalikan jauh melampaui apa yang dapat dianggap sebagai nilai pasar wajar . Contoh klasik dari kartel internasional adalah perusahaan berlian De Beers, yang mengendalikan pasar berlian di seluruh dunia, menyebabkan harga yang digelembungkan secara artifisial. De Beers telah dikritik karena praktiknya, dan beberapa pemerintah telah berusaha untuk melemahkan cengkeraman perusahaan pada pasokan berlian global, tetapi tidak berhasil.

Contoh lain yang terkenal dari kartel internasional adalah Organisasi Negara Pengekspor Minyak ( OPEC ), yang telah mengendalikan harga minyak sejak tahun 1960-an. OPEC terutama menaikkan harga minyak pada 1970-an, menggunakan pengaruh pasarnya sebagai alat politik. Negara-negara anggota OPEC mengklaim bahwa kartel mereka melindungi pasokan minyak dunia dan meminimalkan fluktuasi pasar; kritikus OPEC tidak begitu yakin tentang hal ini.

Dengan mengendalikan produksi suatu produk atau komoditas, kartel pada dasarnya dapat memutuskan berapa banyak yang tersedia di pasar. Jika anggota kartel setuju untuk menjual pada harga yang ditentukan, mereka dapat menaikkan biaya sesuatu dengan mempersulit perolehan, dan dengan demikian memaksa orang untuk membayar harga yang mereka tetapkan. Ketika kartel mengendalikan sebagian besar komoditas yang tersedia, pembatasan persaingan pasar yang adil ini dapat merugikan konsumen karena mereka mendapati diri mereka membayar terlalu banyak untuk kebutuhan.

Kartel juga hadir dalam perdagangan narkoba, dan beberapa negara telah berusaha menghentikan aliran narkoba dengan menyerang kartel yang menguasainya. Namun, apakah kartel mengendalikan zat legal atau ilegal, sulit untuk melacaknya. Karena kartel secara teori ilegal, sebagian besar organisasi anggota cukup pintar untuk melakukan transaksi di balik pintu tertutup, dan tidak meninggalkan jejak kertas. Menuntut kartel dengan sukses dapat membutuhkan investigasi dan kerja keras selama bertahun-tahun, bahkan dengan undang-undang anti-trust yang kuat.

Related Posts