Apa itu Kafein Anhidrat?

Kafein anhidrat ditemukan di banyak suplemen penurun berat badan.

Kafein anhidrat pada dasarnya adalah bentuk bubuk dari kafein, dan umumnya digunakan sebagai aditif untuk suplemen nutrisi dan pil penurun berat badan. Dalam kebanyakan kasus itu berasal dari tempat yang sama seperti kafein biasa; biji kopi, daun teh, dan buah guarana , untuk beberapa nama. Kata “anhidrat” adalah istilah kimia yang berarti “tanpa air,” dan kafein yang disiapkan dengan cara ini biasanya mengalami dehidrasi di laboratorium dan dipecah menjadi kristal dasarnya. Biasanya bubuk kristal putih yang larut dengan baik dalam air dan dapat dicampur dengan banyak bahan lain dengan relatif mudah, dan tidak memiliki rasa atau bau yang pasti. Pil energi, suplemen nutrisi, dan minuman dan kapsul penurun berat badan sering menggunakan bubuk ini dalam berbagai tingkat untuk meningkatkan hasil dan memberikan peningkatan kafein dengan cepat kepada pengguna. Dalam dosis kecil ekstrak biasanya dianggap aman, tetapi orang sering mengalami masalah ketika mereka mengambil terlalu banyak, sama seperti mereka akan minum terlalu banyak kopi atau teh. Konsumsi kafein yang berlebihan dapat menyebabkan masalah jantung, sakit kepala, dan gangguan pencernaan, antara lain.

Cara Ekstraknya

Proses perebusan ekstrak kafein menghasilkan bentuk anhidrat kafein, yang merupakan bubuk kristal putih.

Rumus kimia kafein adalah C 8 H 10 N 4 O 2 , dan terjadi secara alami di banyak tanaman, terutama pada bibit yang mulai menghasilkan akar atau daun. Dari perspektif biologis, membantu tanaman tumbuh dengan mencegah serangga memakan daun atau akar tanaman, pada dasarnya dengan melumpuhkan dan membunuh mereka. Kadar kafein tertinggi biasanya terjadi pada bibit biji kopi dan biji kakao. Bibit guarana dan buah beri juga mengandung sejumlah besar kafein, seperti halnya daun banyak varietas tanaman teh.

Biji kakao mengandung kadar kafein yang sangat tinggi.

Kafein anhidrat diperoleh dengan memanen kacang, bibit, dan daun ini, mengeluarkan ekstrak kafein melalui berbagai proses kimia, lalu merebus ekstrak tersebut hingga airnya menguap. Ini menghasilkan bubuk kristal putih yang merupakan bentuk senyawa anhidrat.

Karakteristik Dasar

Hampir tidak ada perbedaan antara penyajian bubuk atau cair kafein, meskipun beberapa perusahaan suplemen kesehatan mengklaim bahwa bentuk anhidrat diserap lebih cepat oleh tubuh. Ini juga tidak mengandung apa pun, artinya tidak ada asam, antioksidan, atau senyawa lain yang biasa ditemukan dalam kopi atau teh.

Guarana berry memiliki konsentrasi kafein yang lebih tinggi daripada biji kopi.

Bubuk biasanya diproses oleh tubuh dengan cara yang sama seperti bentuk cairnya. Ini pertama kali diserap oleh jaringan di perut dan usus kecil, di mana ia menyaring ke bagian lain dari tubuh. Efeknya yang paling signifikan adalah kemampuannya untuk merangsang sistem saraf pusat, yang memproses informasi yang dikirim dari area tubuh lainnya. Ini untuk sementara mencegah orang yang terkena merasa lelah sambil meningkatkan kewaspadaan. Ini juga mempercepat detak jantung dan meningkatkan daya tahan latihan, efek yang biasanya dicari oleh atlet dan binaragawan.

Penggunaan Paling Umum

Hampir tidak ada perbedaan antara kafein bubuk dan cair.

Perusahaan suplemen makanan dan energi biasanya menggunakan bentuk kafein anhidrat sebagai bahan karena efek stimulannya. Beberapa produsen mengklaim itu juga dapat menekan nafsu makan dan meningkatkan metabolisme , meskipun pernyataan ini biasanya tidak memiliki dukungan klinis atau dukungan dari komunitas riset.

Kafein anhidrat paling sering dicetak dengan bubuk lain dan digunakan untuk mengikat bahan dalam campuran eksklusif; itu cukup ringan dalam hal volume, dan hanya sedikit dapat membantu bahan lain tetap bersatu dan memberikan dorongan kepada pengguna. Di beberapa tempat bedak tabur juga dijual secara mandiri. Bubuk longgar paling umum di antara atlet ketahanan dan spesialis kebugaran yang ingin mencampur dosis tinggi dengan jus atau susu sebelum berolahraga – pada dasarnya untuk mendapatkan dosis tinggi kafein tanpa harus minum cukup minuman berkafein tradisional untuk memenuhi ambang batas itu. Bergantung pada bagaimana itu dicampur, satu shake yang dibuat di rumah dengan bubuk anhidrat bisa menjadi kafein yang setara dengan empat cangkir kopi atau lebih.

Efek Samping dan Risiko

Kafein dapat menyebabkan banyak efek samping, dan ini biasanya sama apakah bahan kimia tersebut tertelan sendiri sebagai bubuk atau dalam zat yang mengandungnya secara alami. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi berlebihan dapat menyebabkan penglihatan kabur , pusing , mulut kering, dan ketidaknyamanan gastrointestinal. Itu juga bisa membuat orang merasa lebih cemas atau jengkel. Efeknya pada jantung juga didokumentasikan dengan baik, dan bahkan penggunaan cararat dapat menyebabkan detak jantung cepat yang tidak normal.

Mengambil lebih dari 300 miligram (sekitar 0,01 ons) kafein anhidrat juga dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang disebut keracunan kafein. Hal ini secara drastis dapat mempengaruhi kemampuan penalaran seseorang, dan menyebabkan kegugupan, pola bicara bertele-tele, otot berkedut, dan agitasi. Overdosis yang lebih besar dapat menyebabkan episode mania, disorientasi, halusinasi, dan, dalam kasus yang serius, psikosis. Siapa pun yang berpikir untuk mengonsumsi kafein sebagai suplemen biasanya bijaksana untuk berbicara dengan spesialis kesehatan sebelum memulai untuk mendiskusikan risiko dan manfaat potensial.

Related Posts