Apa itu Doksisiklin?

Hives mungkin merupakan indikasi alergi obat.

Doxycycline adalah obat resep yang digunakan untuk melawan pertumbuhan bakteri. Ini antibiotik digunakan untuk mengobati berbagai penyakit dan kondisi yang disebabkan oleh bakteri, termasuk infeksi saluran kemih; penyakit menular seksual (PMS), seperti klamidia; dan beberapa jenis jerawat . Doxycycline bekerja dengan mengganggu produksi protein bakteri, yang memperlambat pertumbuhan bakteri. Itu dapat diambil, biasanya tanpa makanan, dalam berbagai bentuk, termasuk cairan, tablet, dan bentuk gel. Antibiotik ini bisa efektif, tetapi dapat menyebabkan efek samping pada beberapa orang dan mungkin tidak aman untuk wanita hamil dan pasien dengan kondisi seperti penyakit hati .

Doxycycline digunakan untuk mengobati berbagai kondisi yang disebabkan oleh bakteri, seperti infeksi saluran kemih.

Ketika doksisiklin digunakan untuk mengobati infeksi bakteri, ia bekerja dengan merusak fungsi normal bakteri. Biasanya, bakteri menghasilkan protein, karena mereka membutuhkannya untuk hidup, dan antibiotik ini mengganggu produksi protein bakteri. Ketika doksisiklin bekerja sebagaimana mestinya, itu tidak benar-benar menghancurkan bakteri yang menyebabkan infeksi. Dengan mengganggu produksi protein bakteri, membuat bakteri semakin sulit untuk terus tumbuh dan berkembang biak di dalam tubuh seseorang. Dengan gangguan pertumbuhan bakteri, sistem kekebalan pasien biasanya mampu memasang pertahanan melawan bakteri dan mengalahkan infeksi.

Hampir semua jenis antibiotik dapat memicu efek samping di antara beberapa individu.

Antibiotik ini hadir dalam berbagai bentuk. Ini dapat diambil dalam bentuk kapsul atau cair serta tablet atau bentuk gel. Kadang-kadang bahkan diberikan melalui suntikan. Dalam kebanyakan kasus, pasien disarankan untuk meminumnya tanpa makanan, karena cara ini biasanya paling efektif. Ini dapat diambil dengan makanan, bagaimanapun, untuk mencegah atau menenangkan sakit perut.

Seorang wanita hamil harus mencari bimbingan dokter kandungan sebelum mengambil doksisiklin atau antibiotik lainnya.

Doxycycline telah dikaitkan dengan efek samping, dan beberapa di antaranya mungkin lebih serius daripada yang lain. Misalnya, beberapa efek samping yang kurang serius yang mungkin dialami seseorang saat menggunakan obat ini adalah sakit perut dan diare, luka di mulut, atau keputihan abnormal yang mungkin disertai dengan rasa gatal. Efek samping yang lebih serius mungkin termasuk perubahan buang air kecil, melepuh, sakit kepala parah, perubahan visual, kehilangan nafsu makan, dan memar yang tidak biasa. Selain itu, seseorang dapat mengembangkan reaksi alergi setelah minum obat ini dan mungkin memiliki gejala seperti gatal-gatal, pembengkakan wajah, pembengkakan tenggorokan, dan kesulitan bernapas.

Penyakit menular seksual tertentu dapat diobati dengan doksisiklin.

Ada beberapa orang yang biasanya disarankan untuk tidak menggunakan doksisiklin. Misalnya, ibu hamil mungkin disarankan untuk tidak menggunakannya, dan ibu menyusui biasanya disarankan untuk bertanya kepada dokter apakah aman digunakan saat menyusui. Individu yang alergi terhadap obat-obatan yang mirip dengan doksisiklin mungkin disarankan untuk menghindarinya juga. Misalnya, orang yang pernah mengalami reaksi alergi terhadap tetrasiklin di masa lalu mungkin bukan kandidat yang baik untuk menggunakan antibiotik ini. Selain itu, dokter mungkin berhati-hati saat meresepkan doksisiklin kepada orang yang memiliki penyakit hati atau ginjal.

Related Posts