Apa itu Dialisis Hati?

Dialisis hati untuk sementara dapat menjaga fungsi hati sampai transplantasi dapat dilakukan.

Dialisis hati adalah proses yang menghilangkan racun dari hati untuk mempertahankan pasien sampai transplantasi hati dapat dilakukan. Tidak seperti dialisis ginjal , yang dapat membuat pasien tetap hidup selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, dialisis pada hati dianggap sebagai solusi yang sangat sementara untuk gagal hati kronis. Tindakan penyaringan hati bisa efektif untuk menghilangkan racun dari hati selama beberapa minggu hingga beberapa bulan, namun, menghilangkan sebagian ketegangan dari organ yang sakit.

Dialisis hati menghilangkan racun dari pasien dengan hepatitis C kronis dan penyakit parah lainnya.

Meskipun perawatan dialisis masih dikembangkan dan ditingkatkan, mereka telah disetujui untuk digunakan pada pasien dengan hepatitis C kronis , serta penyakit hati berat lainnya . Pasien yang harus menjalani prosedur ini umumnya telah kehabisan pilihan lain selain transplantasi hati. Prospek pasien dialisis adalah adil jika donor ditemukan cukup cepat, tetapi seringkali sulit untuk menemukan hati donor.

Saat menjalani dialisis, pasien harus menghindari minum obat tertentu dan mengonsumsi alkohol, karena aktivitas tersebut dapat merusak hati.

Banyak pasien menemukan donor melalui keluarga. Dalam kasus ini, hanya sebagian dari hati donor yang diambil sehingga pasien dan donor dapat bertahan dari operasi. Ini disebut donor organ hidup, dan ini dimungkinkan karena hati dapat meremajakan dirinya sendiri hanya dengan menggunakan sebagian dari seluruh organ. Ini berarti bahwa bagian yang disumbangkan pada akhirnya akan tumbuh menjadi hati yang berfungsi penuh, dan organ donor yang tersisa akan melakukan hal yang sama. Dengan menggunakan donor organ hidup, lebih banyak pasien yang dapat menerima hati baru dibandingkan dengan mereka yang membutuhkan organ yang tidak tersedia melalui donor hidup.

Gagal hati akut biasanya menyebabkan perut bengkak.

Ada beberapa efek samping jangka panjang dari dialisis hati yang harus diwaspadai pasien sebelum pengobatan. Infeksi adalah salah satu efek samping utama yang dapat terjadi pada semua jenis dialisis. Pasien harus dipantau secara ketat untuk memastikan bahwa setiap infeksi yang terjadi tetap terkendali.

Efek samping lain mungkin termasuk penambahan berat badan, tekanan darah rendah , kekurangan zat besi, hernia , tekanan darah rendah, dan kerusakan saraf. Pasien juga mungkin mengalami gejala seperti depresi berat dan kecemasan, seringkali sebagai akibat dari stres akibat penyakit parah. Obat-obatan dapat digunakan untuk mengobati efek samping ini jika menjadi bahaya serius bagi kesehatan pasien. Terapi juga dapat diberikan bagi mereka yang memiliki efek samping psikologis.

Individu yang kelebihan berat badan memiliki risiko lebih besar terkena penyakit hati.

Saat menjalani perawatan, pasien mungkin diminta untuk tidak berpartisipasi dalam aktivitas yang berbahaya bagi hati, seperti minum dan minum obat tertentu. Dalam kebanyakan kasus, transplantasi hati tidak akan ditawarkan kepada mereka yang mengambil bagian dalam kegiatan ini. Dialisis tidak dapat digunakan sebagai pengganti transplantasi hati.

Related Posts