Apa itu Daftar Hitam Perangkat Lunak?

Daftar hitam perangkat lunak adalah daftar perangkat lunak yang dianggap tidak pantas oleh program tertentu.Program dari perusahaan yang berbeda memiliki daftar hitam yang berbeda, dan banyak yang tidak memilikinya sama sekali.Jika ada program yang masuk daftar hitam pada sistem, program yang terganggu mungkin tidak berfungsi atau melaporkan informasi ke server pusat.Seperti kebanyakan tindakan manajemen hak digital (DRM), daftar hitam perangkat lunak telah mendapat kecaman dari sejumlah kelompok yang berbeda.

Program yang digunakan oleh peretas, seperti duplikator disk, debugger perangkat lunak, atau pembuat tambalan, biasanya ditemukan di daftar hitam perangkat lunak.

Daftar hitam perangkat lunak adalah proses yang relatif sederhana.Program akan memindai registri komputer dari program yang diinstal untuk mencari sejumlah perangkat lunak yang berbeda.Jika salah satu program pada daftar hitam perangkat lunak ditemukan, program akan mengeksekusi serangkaian instruksi tertentu.Pemindaian biasanya terjadi saat penginstalan, tetapi tidak ada yang menghentikan program dari pemindaian berkala nanti.

Ada sejumlah program umum yang ditemukan pada daftar hitam perangkat lunak dasar.Program yang digunakan olehperetas, seperti duplikator disk, debugger perangkat lunak, atau pembuat tambalan, adalah hal biasa.Juga di antara daftar ini adalah beberapa program pembuatan disk yang memiliki kemampuan untuk memasang gambar disk pada drive virtual.Kelompok terakhir inilah yang menyebabkan hal positif yang paling tidak disengaja pada daftar hitam perangkat lunak, karena jenis perangkat lunak yang terbakar ini sangat umum.

Ketika program yang masuk daftar hitam ditemukan, program tersebut dapat melakukan banyak hal.Dalam banyak kasus, program tidak akan menginstal sama sekali tanpa memberikan alasan kepada pengguna.Beberapa program diinstal dengan benar, tetapi fiturnya berkurang, beroperasi dalam cara percobaan, atau macet saat menjalankan fungsi tertentu.Dengan peningkatan koneksi Internet yang konstan, banyak program akan mengomunikasikan temuan mereka ke server pusat, yang akan memberi mereka instruksi pembatasan khusus berdasarkan lokasi program.

Seperti banyak metode DRM, daftar hitam perangkat lunak telah melihat banyak kontroversi.Pada hari-hari awal teknologi ini, positif palsu adalah masalah besar.Pengguna yang benar-benar sah akan sering terkunci dari perangkat lunak tanpa penjelasan mengapa.Pengguna lain akan menemukan bahwa program yang sudah diinstal sebelumnya di komputer mereka akan meninggalkan penanda registri bahkan setelah dihapus.Penanda registri ini akan mencegah penginstalan program lain karena daftar hitam yang terlalu ketat.

Di sisi lain, daftar hitam perangkat lunak tidak banyak membantu menghentikan peretas.Ada beberapa metode untuk menghindari daftar hitam;menginstal perangkat lunak padabootsistem operasi yangberbeda, menambal program yang masuk daftar hitam untuk mengubah nomor versinya, atau cukup menjalankan program terpisah yang mencegah daftar hitam memindai komputer.Akibatnya, daftar hitam perangkat lunak biasanya merugikan pengguna yang sah daripada menghentikan pengguna yang tidak sah.

Related Posts