Apa itu Bedah Turbinate?

Pisau bedah adalah pisau kecil dan tajam yang digunakan untuk melakukan operasi.

Operasi turbinate adalah operasi yang relatif cepat dan sederhana yang membantu membuka saluran udara hidung dan meredakan kemacetan kronis, nyeri, dan peradangan di hidung. Seorang ahli bedah dapat menggunakan pisau bedah atau alat kauterisasi untuk menghilangkan bagian tulang dan tulang rawan , sehingga menciptakan saluran udara yang lebih luas. Pasien yang menderita pilek kronis, alergi parah, kelainan bentuk bawaan, atau kondisi lain yang sering menyebabkan masalah pernapasan dapat bertemu dengan dokter mereka untuk mempelajari operasi turbin secara mendetail. Operasi ini memiliki tingkat keberhasilan yang sangat tinggi dan hanya ada sedikit risiko komplikasi.

Turbinate adalah tulang yang menonjol ke saluran hidung bagian atas.

Turbinate adalah lendir kecil – dan tulang yang dilapisi tulang rawan yang menonjol ke saluran hidung bagian atas. Ketika udara yang dihirup bersentuhan dengan turbinat, ia dilembabkan dan dihangatkan atau didinginkan sesuai suhu tubuh untuk melindungi saluran pernapasan. Selain itu, struktur mirip rambut yang disebut silia di sepanjang lapisan turbinat menjebak patogen dan bakteri, mencegahnya mencapai paru-paru. Masalah terjadi ketika turbinat terus-menerus teriritasi dan meradang. Mereka terisi dengan darah dan membengkak, menghalangi jalan udara. Pembedahan turbin dianggap hanya setelah semprotan hidung dan obat lain terbukti tidak efektif dalam meredakan masalah pernapasan.

Hanya setelah semprotan hidung dan perawatan lain gagal, operasi turbin akan dipertimbangkan.

Jika seorang dokter memutuskan bahwa operasi turbinate adalah pilihan yang baik, ia dapat mengatur konsultasi dengan ahli bedah. Ahli bedah dapat meninjau x-ray dan temuan dari pemeriksaan fisik untuk menentukan tingkat keparahan dan lokasi yang tepat dari obstruksi. Pada hari prosedur, pasien biasanya diberikan anestesi lokal dan ditempatkan di kursi malas. Semprotan garam diberikan untuk memecah lendir dan memberi ahli bedah akses yang lebih baik melalui lubang hidung. Menggunakan tabung kamera panjang yang disebut endoskop, ia kemudian dapat mempelajari turbinat yang terkena secara rinci.

Operasi turbinate adalah operasi yang relatif cepat dan sederhana yang membantu membuka saluran udara hidung dan meredakan kemacetan kronis, nyeri, dan peradangan di hidung.

Ada beberapa jenis operasi turbinat yang berbeda, tetapi prosedur yang paling umum disebut reseksi submukosa. Dengan bantuan endoskopi, ahli bedah membuat sayatan kecil di sepanjang lapisan lendir dari turbin yang rusak. Bagian tulang dipecah menjadi potongan-potongan kecil dan diangkat dengan alat bedah khusus. Setelah tulang dihilangkan, lapisan biasanya dijahit dengan jahitan larut.

Jika operasi turbinat dipandang sebagai pilihan yang baik, konsultasi dengan ahli bedah akan dilakukan untuk pasien.

Pilihan lain untuk operasi adalah kauterisasi . Kawat listrik berintensitas tinggi dipandu ke turbin dan diaktifkan. Panas yang dihasilkan oleh kawat membakar tulang rawan dan silia sambil membiarkan tulang yang sebenarnya tidak tersentuh. Kauterisasi umumnya merupakan metode yang sangat efektif untuk membuka saluran udara, tetapi kebanyakan ahli bedah lebih memilih reseksi submukosa karena lebih baik mempertahankan silia penting di hidung.

Pasien yang menderita pilek kronis dapat mengambil manfaat dari operasi turbinate.

Setelah kedua jenis operasi turbinate, pasien dapat mengalami nyeri dan masalah pernapasan setidaknya satu minggu. Semprotan hidung dan dekongestan yang menenangkan biasanya diresepkan untuk membantu mengatasi gejala. Dalam kebanyakan kasus, pasien sembuh total dalam waktu sekitar dua minggu. Kunjungan dokter tindak lanjut penting untuk memastikan keberhasilan prosedur dan mengatasi masalah yang masih ada.

Related Posts