Apa itu ACH?

Bank menggunakan ACH untuk mengelola kartu debit dan transaksi perbankan lainnya.

Rumah kliring otomatis (ACH) adalah jaringan aman yang digunakan untuk menghubungkan bank satu sama lain. Melalui jaringan inilah deposit langsung, pembayaran elektronik, transfer tertentu, dan pembayaran kartu debit diproses. Jaringan ini juga digunakan untuk pembayaran bisnis-ke-bisnis, pembayaran elektronik, dan transaksi pajak lokal, negara bagian, dan federal tertentu. Pemrosesan ACH awalnya diperkenalkan pada 1970-an sebagai alternatif pembayaran cek tradisional.

Dewan Federal Reserve bertindak sebagai clearinghouse pusat untuk jaringan ACH.

Dewan Federal Reserve , Visa, American Clearing House Association, dan operator lainnya bertindak sebagai fasilitas kliring pusat untuk jaringan ACH. Federal Reserve adalah satu-satunya entitas sektor publik yang berfungsi sebagai fasilitas kliring pusat di Amerika Serikat. Itu dibebankan dengan menangani sebagian besar transaksi ACH negara. Biasanya disebut sebagai FED ACH, fasilitas kliring Federal Reserve Board terutama digunakan untuk menangani transaksi ritel berulang yang menampilkan jumlah dolar yang rendah.

Pembayaran ACH sering digunakan oleh pemberi kerja untuk menyetorkan semua gaji karyawan langsung ke rekening giro mereka.

Untuk menggunakan FED ACH, lembaga keuangan harus terlebih dahulu menjadi anggota sistem. Lembaga keuangan kemudian akan dapat mengirimkan batch pembayaran dan debit ke dalamnya. Sistem ACH, pada gilirannya, akan menyortir pembayaran dan debit dari semua batch yang diterima, mengirimkannya ke lembaga penerima. Beberapa contoh transaksi yang ditangani dengan cara ini termasuk penggajian , Jaminan Sosial , utilitas, dan pembayaran perusahaan. Pembayaran premi asuransi juga sering ditangani dengan cara ini.

Selain prosesor clearing house, ada pihak penting lainnya yang terlibat dalam transaksi ACH. Orang, perusahaan, atau badan yang mengajukan entri disebut sebagai originator. Lembaga keuangan anggota yang memulai entri ACH, sesuai dengan kesepakatan dengan pelanggannya, disebut lembaga keuangan penyimpanan asal (ODFI). Lembaga keuangan yang diberi wewenang untuk menerima entri disebut lembaga keuangan penyimpanan penerima (RDFI). Penerima adalah orang atau perusahaan yang memberikan otorisasi kepada originator untuk mengirimkan kredit atau debit ACH ke akun di RDFI.

Meskipun ACH pada awalnya dirancang untuk berfungsi sebagai alternatif pemrosesan cek, ACH kemudian berkembang menjadi sistem untuk memproses miliaran kredit dan debit elektronik di seluruh Amerika Serikat. Saat ini, ini biasanya digunakan oleh miliaran individu, serta perusahaan dari semua ukuran. Untuk memastikan bahwa pemrosesan ACH memenuhi standar tertentu, National Automated Clearing House Association (NACHA) mempertahankan aturan operasi yang mengatur format yang dapat diterima. NACHA juga berfungsi untuk menentukan hak dan tanggung jawab mereka yang mengambil bagian dalam transaksi, termasuk lembaga keuangan.

Related Posts