Apa Hubungan antara Aspirin dan Tinnitus?

Asupan aspirin dapat menyebabkan tinnitus, atau telinga berdenging.

Hubungan antara aspirin dan tinnitus , atau dering terus-menerus di telinga, jelas dengan aspirin dosis tinggi, yang diminum untuk jangka waktu yang lama, sangat meningkatkan kemungkinan mengembangkan tinnitus. Selain itu, ketika seorang pasien memiliki masalah tinnitus yang sudah ada sebelumnya dan menggunakan aspirin dosis tinggi, kemungkinan mengembangkan tinitus meningkat dan waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan tinitus berkurang. Hubungan antara aspirin dan tinnitus berasal dari ototoksisitas aspirin, atau kemampuannya untuk menyebabkan kerusakan pada saraf atau struktur di telinga. Biasanya, cara terbaik untuk menghindari efek merusak aspirin dan tinnitus adalah dengan memantau kadar aspirin dalam darah, menjaga dosis serendah mungkin, atau beralih ke pembunuh rasa sakit lain yang tidak memiliki efek samping ototoksik. Bagi kebanyakan orang, begitu aspirin dihentikan, tinitus akan hilang.

Telinga berdenging bisa jadi merupakan gejala dari gendang telinga yang pecah.

Penggunaan aspirin dan tinnitus menjadi masalah ketika aspirin dosis tinggi diperlukan dalam jangka waktu yang lama untuk mengobati, misalnya rheumatoid arthritis atau sakit kepala parah. Aspirin dosis rendah yang digunakan untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke hanya akan sangat jarang menyebabkan tinnitus, jika sama sekali. Pengecualian untuk ini adalah ketika seorang pasien memiliki masalah yang sudah ada sebelumnya dengan tinnitus. Bila hal ini terjadi, pasien mungkin lebih rentan terhadap kembalinya tinitus, atau aspirin dapat memperparah kondisi saat ini. Dalam situasi ini, pasien harus mendiskusikan riwayat tinnitusnya dengan dokternya sebelum menggunakan terapi aspirin bayi untuk mengurangi risiko serangan jantung atau stroke.

Dianjurkan untuk minum aspirin dengan susu atau makanan daripada saat perut kosong.

Cara aspirin menyebabkan tinnitus tidak diketahui. Efek ototoksik aspirin diasumsikan sebagai metabolisme atau terkonsentrasi pada proses biokimia sub-seluler daripada menyebabkan kerusakan struktural pada arsitektur telinga bagian dalam. Ini mungkin alasan mengapa, ketika terapi aspirin dihentikan atau berkurang secara signifikan, sel-sel pulih dan tinnitus memudar.

Penggunaan aspirin yang sering dapat menyebabkan erosi gigi.

Cara terbaik untuk menghindari dampak merugikan dari aspirin dan tinnitus adalah dengan menjaga dosis aspirin serendah mungkin dan membatasi jumlah waktu meminum aspirin dosis tinggi. Mungkin juga perlu untuk secara berkala menguji kadar aspirin dalam darah untuk menentukan dosis yang aman. Pasien juga harus diperingatkan untuk menghentikan penggunaan aspirin pada tanda pertama tinnitus. Alternatif terbaik, bagaimanapun, adalah menghindari penggunaan aspirin dosis tinggi untuk jangka waktu yang lama dengan menggunakan beberapa pembunuh rasa sakit lain yang tidak memiliki efek samping ototoksik.

Related Posts