Apa Fungsi Manajemen Jaringan?

Fungsi manajemen jaringan menentukan proses dan prosedur yang digunakan untuk memantau dan mengontrol jaringan komputer secara efektif agar tetap dioptimalkan untuk penggunaan yang efisien. Data sangat penting untuk menjalankan fungsi-fungsi ini dengan cara yang menghasilkan jaringan yang andal. Pengkategorian fungsi manajemen jaringan dimulai dengan pembagian area utama manajemen dan kemudian mengelompokkan fungsi-fungsi yang relevan diselaraskan dengan masing-masing kategori. Ada empat divisi kategoris utama dari fungsi manajemen jaringan: operasi, pemeliharaan, penyediaan dan administrasi. Fungsi tertentu meliputi perencanaan jaringan, kontrol akses, alokasi sumber daya, koordinasi sumber daya jaringan, pemantauan jaringan, analitik, keamanan, pengoptimalan, dan pengelolaan fungsi akuntansi terkait.

Kabel Cat5, yang digunakan dengan jaringan.

Data sangat penting untuk fungsi manajemen jaringan, karena data yang andal menginformasikan fungsi yang diperlukan untuk mengkonfigurasi, mengoptimalkan, mengamankan, memantau, dan mengontrol jaringan secara efisien. Pengumpulan data dengan demikian merupakan bagian penting dari setiap divisi manajemen jaringan. Teknik dan alat yang digunakan untuk mengumpulkan data yang diperlukan termasuk menginstal agen di seluruh jaringan yang dapat dipantau, simulasi berbagai tindakan yang umum terjadi di jaringan untuk mengukur respons jaringan, menganalisis log aktivitas, dan bahkan memantau pengguna yang berinteraksi dengan jaringan. Informasi yang dikumpulkan dari aktivitas ini kemudian digunakan untuk merencanakan dan mengimplementasikan aktivitas yang terkait dengan setiap divisi utama manajemen jaringan dan fungsi spesifiknya.

Manajemen jaringan berkaitan dengan tugas-tugas yang mengoptimalkan kinerja jaringan.

Operasi fokus pada menjaga jaringan beroperasi secara efisien setiap saat. Untuk sebagian besar, ini memerlukan pemantauan jaringan dan menganalisis datanya untuk petunjuk potensi masalah. Secara obyektif, fungsi manajemen jaringan di bawah lingkup operasi berusaha mengenali masalah atau ancaman sebelum menimbulkan risiko bagi jaringan dan/atau pengguna akhir, sambil merespons dengan tindakan yang tepat. Di sisi lain, administrasi terlibat dalam fungsi manajemen jaringan yang memperhitungkan semua sumber daya jaringan, mengalokasikannya dan memastikan sumber daya tersebut digunakan secara efisien di seluruh jaringan. Terutama, administrasi difokuskan untuk menjaga jaringan tetap terkendali.

Penyediaan berkaitan dengan fungsi manajemen jaringan yang relevan yang mengkonfigurasi jaringan untuk penggunaan yang tepat dan efektif. Misalnya, proses penyediaan mungkin termasuk menambahkan kemampuan baru ke jaringan atau menyiapkan layanan jaringan untuk pelanggan baru. Pemeliharaan muncul dalam berbagai interval untuk melakukan fungsi yang melayani jaringan atau untuk memperbaiki masalah yang ditemukan pada peralatan jaringan. Fungsi tersebut tidak hanya mencakup perbaikan, tetapi juga akan terdiri dari peningkatan dan penambahan peralatan ke jaringan bila diperlukan.

Memelihara dan melayani jaringan mungkin melibatkan penggunaan alat seperti penguji kabel jaringan untuk memecahkan masalah dengan kabel jaringan.

Related Posts