Perbedaan Antara Pohon Oak dan Pinus (Dengan Tabel)

Kayu ek dan kayu pinus hanyalah 2 jenis kayu yang sangat mirip. Kayu dari pohonnya masing-masing juga disebut dengan nama-nama ini. Untuk setiap jenis kayu yang diproduksi, ada beberapa spesies yang berbeda. Ada banyak kategori kayu yang beragam untuk dipilih.

Oak vs Pinus

Perbedaan antara Oak dan pinus adalah Oak adalah kayu keras yang kuat, tahan lama, dan dikenal karena daya tahan dan kekuatannya, serta ketahanan kelembaban dan kelembapannya yang besar. Pinus adalah kayu lunak yang ringan dan murah. Dan juga dikenal kuat dan tahan lama, serta tahan goncangan.

Perbedaan Antara Pohon Oak dan Pinus (Dengan Tabel)

Pohon Quercus adalah pohon yang termasuk dalam genus Quercus. Ini adalah rumah bagi sekitar 600 spesies yang berbeda. Daun ek memiliki tepi lobed dan diatur secara spiral. Banyak spesies yang berbeda memiliki tepi bergerigi atau halus pada daunnya. Di musim semi, daun pohon ek cenderung rontok. Biji ek adalah buah dari pohon ek.

Pohon Pinus adalah anggota genus Pinus. Ada sekitar 115 spesies pinus yang berbeda. Daun biji, Daun sisik, daun Juvenile, dan Jarum adalah empat jenis daun yang ditemukan di pohon pinus. Di pohon, ada dua jenis kerucut: jantan dan betina. Kerucut jantan berukuran kecil, berukuran panjang 1-5 cm.

Tabel Perbandingan Antara Oak dan Pine

Parameter Perbandingan

ek

Pinus

Penampilan

Warna pohon ek berkisar dari pucat hingga cokelat kecokelatan hingga cokelat keemasan-sedang.

Kayu gubal dari sebagian besar spesies pinus berwarna kuning-putih.

jenis

Ada banyak spesies Oakwood. European Oak adalah salah satu spesies Oak.

Ada banyak jenis kayu pinus. Pinus Skotlandia adalah spesies Pinus

Tekstur

Tekstur kayu ek sedang-kasar.

Teksturnya kayu lunak.

Ditemukan di

Hal ini umumnya ditemukan di Eropa utara.

Hal ini umumnya ditemukan di Amerika.

Nama ilmiah

Nama ilmiah kayu oak atau pohon oak adalah Quercus robur.

Nama ilmiah pohon pinus atau kayu pinus adalah Pinus sylvestris.

Apa itu Ek?

Meskipun pohon ek endemik di Inggris, ada lebih dari 600 jenis yang berbeda! Saat Anda berjalan-jalan di hutan, Anda akan langsung mengenali pohon ini dari bijinya. Pohon-pohon ini tumbuh agak besar, memiliki banyak cabang tebal.

Butuh waktu lama bagi mereka untuk menjadi dewasa. Rata-rata pohon ek membutuhkan waktu sekitar Tiga ratus tahun untuk tumbuh, tiga ratus tahun untuk hidup, dan tiga ratus tahun untuk mati, menurut legenda. Meskipun ini tidak sempurna, ini memberikan umur panjang kayu ek, yang membuatnya lebih tebal dan karenanya menjadi bahan furnitur yang lebih tahan lama.

Ek, unik. Jarang dibudidayakan di perkebunan, karena membutuhkan waktu yang lama untuk matang. Daerah besar akan perlu digunakan dan kiri untuk jangka waktu yang lama. Kedua, sementara pinus dapat bertahan hidup di petak luas spesies serupa, ek membutuhkan keragaman untuk berkembang. Ini menyiratkan bahwa itu harus dibudidayakan di antara beragam jenis tanaman dan pohon lainnya. Akibatnya, sulit untuk tumbuh dengan tujuan perkebunan secara efisien dan hemat biaya.

Ini memerlukan pemindahan pohon ek kuno. Ini memiliki dampak lingkungan yang lebih besar daripada perkebunan dengan siklus panen terus menerus.

Apa itu Pinus?

Pohon pinus juga berasal dari Inggris. Mereka tumbuh cukup tinggi, dan sementara pohon ek membutuhkan keanekaragaman hayati yang besar (beberapa spesies berbeda di satu lokasi), beberapa kayu akan seluruhnya terdiri dari pohon pinus. Kerucut pinus yang dihasilkan pohon-pohon ini, jarum yang gatal jika Anda terlalu dekat, dapat diidentifikasi. Mereka juga secara signifikan lebih tinggi dan lebih tipis dari pohon ek.

Pohon pinus tumbuh lebih cepat daripada pohon ek, namun mereka mungkin masih bertahan untuk waktu yang sangat lama – mulai dari 100 hingga 1000 tahun. Sebuah pohon pinus, diperkirakan berusia 4600 tahun, adalah salah satu pohon tertua di dunia. Pohon pinus hanya membutuhkan 1,5 hingga 3 tahun untuk mencapai kedewasaan (dan mulai menghasilkan biji), tetapi pohon ek membutuhkan waktu sekitar dua puluh tahun untuk mencapai kedewasaan (dan mulai menghasilkan biji).

Pinus umumnya merupakan alternatif yang lebih murah daripada ek karena lebih mudah menghasilkan pohon baru dengan cepat karena tingkat pertumbuhannya yang lebih cepat.

Perkebunan sering digunakan untuk membudidayakan pinus untuk furnitur. Pohon pinus akan dipanen secara rutin dan ditanam kembali dengan bibit segar di area yang disisihkan. Ini menyiratkan bahwa sementara pohon yang lebih tua ditebang, yang baru terus tumbuh.

Perbedaan Utama Antara Ek dan Pinus

  1. Warna Oak biasanya terang hingga coklat kecokelatan, tetapi warna Pinewood adalah putih krem.
  2. Pinus adalah kayu lunak, sedangkan ek adalah kayu keras.
  3. Pertumbuhan pohon ek membutuhkan waktu lebih lama dari pada pinus.
  4. Ek umumnya merusak lingkungan karena membutuhkan waktu lama untuk berkembang, tetapi pinus tidak merugikan seperti oak.
  5. Ek lebih mahal karena kurang umum, tetapi pinus lebih murah.
  6. Ek lebih berat karena kepadatan kayu, tetapi pinus lebih ringan karena kepadatan kayu yang lebih rendah.

Kesimpulan

Pinus adalah kayu lunak; dengan demikian, kayu ini agak besar dan kuat tetapi tidak seberat kayu keras seperti kayu ek. Ini juga merupakan zat yang sangat kaku, membuatnya ideal untuk menyerap stres dan menyerap pukulan mendadak. (Siapa pun yang memiliki hewan peliharaan atau anak kecil di rumah pasti dapat memahami keuntungannya!) Furnitur pinus biasanya lebih murah daripada furnitur kayu ek karena pinus tumbuh lebih cepat daripada kayu ek – namun. banyak unsur lain yang mempengaruhi biaya! Meskipun biaya awalnya lebih rendah, furnitur pinus tidak dikenal tahan lama seperti furnitur kayu ek, jadi itulah perbedaan antara kayu pinus dan kayu ek. Karena ek membutuhkan waktu lama untuk matang, biasanya berbahaya bagi lingkungan, sedangkan pinus tidak seburuk itu.

Referensi

  1. https://www. sciencedirect.com/science/article/pii/S037811270500681X
  2. https://www. frontiersin. org/articles/10. 3389/fpls. 2015. 00297/full

Related Posts