Apa Efek Samping Ablasi Endometrium?

Efek samping yang umum dari ablasi endometrium termasuk nyeri dan kram.

Efek samping ablasi endometrium yang paling umum termasuk demam, kram, dan mual segera setelah operasi. Juga tidak jarang wanita yang menjalani prosedur ini mengalami kelelahan dan sering buang air kecil untuk waktu yang singkat, biasanya hanya beberapa hari, setelah operasi ablasi. Pasien disarankan bahwa kehamilan setelah ablasi endometrium tidak mungkin terjadi, meskipun jika itu terjadi, ada risiko keguguran yang tinggi. Ablasi endometrium atau uterus biasanya dilakukan untuk wanita dengan siklus menstruasi yang tidak teratur, yang ditandai dengan kehilangan darah dalam jumlah besar yang tidak biasa selama siklus tersebut. Pembedahan sering dilakukan untuk pasien dengan kondisi seperti endometriosis , dan hanya dilakukan setelah perawatan konservatif lainnya gagal.

Ablasi endometrium biasanya dilakukan untuk wanita dengan siklus menstruasi yang tidak teratur dan perdarahan hebat saat menstruasi.

Prosedur ablasi endometrium dirancang untuk menghancurkan lapisan tipis lapisan rahim , yang seringkali mengakibatkan infertilitas. Setelah jaringan biologis diangkat, siklus menstruasi pasien akan berhenti seluruhnya atau sangat berkurang tingkat keparahannya dan jumlah darah yang hilang. Ada beberapa metode ablasi yang tersedia dan termasuk pembekuan lapisan lapisan, penggunaan cairan yang dipanaskan, dan operasi laser , antara lain.

Tidak jarang wanita yang menjalani ablasi endometrium mengalami kelelahan.

Sebagian besar pasien mengalami efek samping ablasi endometrium yang umum seperti nyeri, kram, dan mual. Dalam kebanyakan kasus, gejala-gejala ini berumur pendek dan sering muncul selama sekitar empat hari. Demam ringan sering dialami oleh pasien ablasi, disertai rasa lelah. Banyak wanita melihat keluarnya cairan yang encer, encer, dan berdarah dalam beberapa jam dan hari setelah operasi juga. Seperti efek samping ablasi endometrium umum lainnya, efek ini biasanya tidak bertahan lama dan pasien pulih dengan cepat.

Mual adalah salah satu kemungkinan efek samping dari melakukan ablasi endometrium.

Wanita yang direkomendasikan untuk ablasi endometrium disarankan pada awal proses bahwa prosedur ini kemungkinan besar akan menyebabkan infertilitas, meskipun kehamilan jarang terjadi. Jika terjadi kehamilan setelah ablasi endometrium, sebagian besar kehamilan akan mengalami abortus spontan, atau keguguran. Bahkan dalam kasus ini, bahaya fisik bagi wanita itu minimal; namun, kebanyakan dokter peduli dengan kesehatan emosional pasien. Untuk alasan ini, beberapa dokter menyarankan pasien ablasi menggunakan bentuk alternatif pengendalian kelahiran untuk mencegah kehamilan setelah pemulihan dari prosedur.

Ablasi endometrium hanya akan dilakukan jika perawatan yang lebih konservatif untuk endometriosis gagal.

Sementara sebagian besar pasien pulih dari operasi dengan sedikit atau tanpa kesulitan, ada bukti efek samping ablasi endometrium yang lebih serius. Pasien mengeluh nyeri seperti menstruasi akibat kram, kelelahan, dan nyeri punggung yang terjadi beberapa bulan setelah prosedur. Risiko potensial lain tetapi jarang yang mungkin terjadi dengan ablasi endometrium juga termasuk infeksi dari operasi dan perdarahan berat jangka panjang.

Related Posts