Apa Artinya jika Pinjaman Bersebelahan?

Tidak setiap hipotek kedua secara otomatis dianggap sebagai pinjaman bersama.

Sebuah pinjaman berbatasan adalah jenis pinjaman yang dilakukan bersama-sama dengan beberapa jenis utang senior. Salah satu ciri pembeda dari jenis pinjaman ini adalah bahwa tanggal jatuh temponya sama dengan pinjaman utama atau pinjaman senior. Pinjaman coterminous yang umum dalam beberapa situasi, termasuk pinjaman hipotek pertama dan kedua dilakukan pada sifat yang sama.

Tidak setiap hipotek kedua secara otomatis dianggap sebagai pinjaman bersama. Jika jatuh tempo atau tanggal penyelesaian utang sekunder itu berbeda dari tanggal jatuh tempo hipotek utama, maka pinjaman tersebut dianggap sebagai pinjaman tambahan dan bukan pinjaman bersama. Sementara kedua pengaturan pinjaman dianggap sebagai hutang subordinasi, pemberi pinjaman dan peminjam sering menyukai gagasan memiliki satu tanggal jatuh tempo yang berlaku untuk pinjaman bersama, karena ini sering membantu menyederhanakan proses akuntansi.

Pemberi pinjaman cenderung menyukai pendekatan pinjaman bersama karena meningkatkan potensi debitur memilih untuk membiayai kembali kedua pinjaman di beberapa titik, menyisir sisa saldo menjadi kewajiban utang tunggal. Jika utang senior dan utang sekunder memiliki tanggal jatuh tempo yang sama, proses penghitungan total pembayaran yang diperlukan untuk menyelesaikan kedua pinjaman jauh lebih sederhana. Itu pada gilirannya memudahkan untuk menentukan jumlah pinjaman gabungan baru.

Debitur mungkin tertarik pada pengaturan ini karena kesederhanaan dalam menentukan kapan sifat akan bebas dan bebas dari segala jenis klaim oleh pemberi pinjaman . Selain itu, perubahan suku bunga dapat mendorong debitur untuk membiayai kembali dua pinjaman menjadi satu pinjaman, biasanya untuk menghemat uang dan mengurangi kewajiban keseluruhan kepada pemberi pinjaman. Menentukan apakah pembiayaan kembali adalah ide yang baik lebih mudah jika kedua pinjaman memiliki tanggal penyelesaian yang sama, memungkinkan debitur untuk mengidentifikasi berapa banyak tabungan yang akan dihasilkan. Meskipun dimungkinkan untuk membiayai kembali pinjaman utama dan tambahan menjadi satu kewajiban utang gabungan, keberadaan pinjaman bersama membuat perhitungan lebih mudah dilakukan.

Banyak pemberi pinjaman yang memegang hipotek pada sifat komersial atau residensial akan sering merekomendasikan pendekatan pinjaman bersama jika pemilik sifat ingin mengamankan hipotek kedua. Dalam beberapa kasus, pemberi pinjaman mungkin menawarkan insentif untuk memotivasi pemilik untuk pergi dengan tanggal jatuh tempo tunggal untuk kedua hutang. Ketika hal ini terjadi, manfaat penataan hipotek kedua sebagai pinjaman bersama ditingkatkan, membuat pilihan yang jauh lebih menarik bagi pemilik rumah.

Related Posts