17 Ciri-ciri Angiospermae berikut ini

Angiospermae adalah tumbuhan vaskuler dengan batang, akar, dan daun. Benih-benih angiospermae ditemukan dalam bunga. Angiospermae merupakan mayoritas dari semua tumbuhan di bumi. Benih berkembang di dalam organ tumbuhan dan membentuk buah. Karenanya, angiospermae juga dikenal sebagai tumbuhan berbunga.

Angiospermae adalah kelompok tumbuhan yang paling maju dan bermanfaat. Angiospermae dapat tumbuh di berbagai habitat seperti pohon, tumbuhan, semak, dan semak-semak.

Pengertian Angiospermae

Angiospermae adalah tanaman berbunga. Angiospermae merupakan tanaman penghasil benih seperti gymnospermae dan dapat dibedakan dari gymnospermae dengan karakteristik termasuk bunga, endosperma dalam biji dan produksi buah yang mengandung biji.

Angiospermae adalah bentuk dominan dari kehidupan tanaman di sebagian besar ekosistem darat, yang terdiri dari sekitar 90 persen dari semua spesies tanaman.

Sebagian besar tanaman dan tanaman hias adalah angiospermae. Keberhasilan angiospermae berasal dari dua struktur inovatif yang melindungi reproduksi dari variabilitas di lingkungan: bunga dan buah. Bunga berasal dari daun yang dimodifikasi.

Bagian utama dari bunga adalah sepal dan kelopak bunga, yang melindungi bagian reproduksi: benang sari dan karpel. Benang sari menghasilkan gamet jantan dalam butiran serbuk sari. Karpel mengandung gamet betina (telur di dalam ovula), yang berada di dalam ovarium karpel. Dinding ovarium menebal setelah pembuahan, mematangkan menjadi buah yang memastikan penyebaran oleh angin, air, atau hewan.

Siklus hidup angiosperma didominasi oleh tahap sporofit. Pemupukan ganda adalah peristiwa yang unik untuk angiospermae. Satu sperma dalam serbuk sari membuahi sel telur, membentuk zigot diploid, sementara yang lain bergabung dengan dua inti kutub, membentuk sel triploid yang berkembang menjadi jaringan penyimpanan makanan yang disebut endosperma.

Angiospermae dibagi menjadi dua kelompok utama, yaitu monokotil dan eudikot, sesuai dengan jumlah kotiledon pada bibit. Angiosperma basal termasuk dalam silsilah yang lebih tua daripada monokotil dan eudicot.

Ciri ciri Angiospermae

Angiosperma memiliki ciri yang beragam. Ciri-ciri angiospermae penting disebutkan di bawah ini:

  1. Semua tumbuhan memiliki bunga pada tahap tertentu dalam kehidupan mereka. Bunga-bunga adalah organ reproduksi untuk tumbuhan, memberi mereka sarana untuk bertukar informasi genetik.
  2. Sporofit dibedakan menjadi batang, akar, dan daun.
  3. Sistem vaskuler memiliki pembuluh sejati dalam sel xilem dan pendamping dalam floem.
  4. Benang sari (mikrosporofil) dan karpel (megasporofil) disusun menjadi struktur yang disebut bunga.
  5. Satu megasporofil (benang sari) mengandung empat kantung serbuk sari (mikrosporangia).
  6. Ovula tertutup dalam ovarium di dasar megasporofil.
  7. Angiosperma bersifat heterospor, mis., Menghasilkan dua jenis spora, mikrospora (butiran serbuk sari) dan megaspora.
  8. Megaspora fungsional tunggal secara permanen dipertahankan dalam nucellus.
  9. Transfer serbuk sari dari anther ke stigma dan reproduksi terjadi melalui penyerbukan. Mereka bertanggung jawab atas transfer informasi genetik dari satu bunga ke bunga lainnya. Butir serbuk sari jauh lebih kecil dari gametophytes atau sel reproduksi yang ada di tumbuhan yang tidak berbunga.
  10. Sporofit diploid.
  11. Sistem akar sangat kompleks dan terdiri dari korteks, xilem, floem, dan epidermis.
  12. Bunga-bunga mengalami fusi ganda dan tiga yang mengarah pada pembentukan zigot diploid dan endosperma triploid.
  13. Angiosperma dapat bertahan hidup di berbagai habitat, termasuk habitat laut.
  14. Proses pembuahan lebih cepat pada angiospermae. Benih juga diproduksi dengan cepat karena bagian reproduksi wanita lebih kecil.
  15. Semua angiospermae terdiri dari benang sari yang merupakan struktur reproduksi bunga. Mereka menghasilkan butiran serbuk sari yang membawa informasi herediter.
  16. Karpel membungkus benih yang berkembang yang bisa berubah menjadi buah.
  17. Produksi endosperma adalah salah satu keuntungan terbesar angiospermae. Endosperma terbentuk setelah pembuahan dan merupakan sumber makanan untuk benih yang berkembang dan pembibitan.

Klasifikasi Angiospermae

Klasifikasi angiosperma dijelaskan di bawah ini:

Monokotil

  • Benih memiliki kotiledon tunggal.
  • Daunnya sederhana dan pembuluh darahnya paralel.
  • Kelompok angiospermae ini berisi akar adventif.
  • Setiap lingkaran bunga memiliki tiga anggota.
  • Ini telah menutup bundel pembuluh angkut dan jumlahnya besar.
  • Misalnya, pisang, tebu, lili, dll.

Dikotil

  • Benih tumbuhan ini memiliki dua kotiledon.
  • Mereka mengandung akar keran, bukan akar adventif.
  • Daunnya menggambarkan venation reticulate.
  • Bunganya tetramerous atau pentamerous dan bundel vaskuler disusun dalam cincin.
  • Misalnya, anggur, bunga matahari, tomat, dll.

Angiosperma berasal sekitar 250 juta tahun yang lalu dan terdiri dari 80% bumi. Angiospermae adalah sumber makanan utama bagi manusia dan hewan.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *