Fungsi Adenosin difosfat (ADP)

Adenosin adalah nukleosida yang terdiri dari gula pentosa d-ribosa dan adenin. Ini adalah subunit struktural asam ribonukleat (RNA). Nukleotida adenosin terlibat dalam metabolisme energi semua sel.

Adenosin dapat dihubungkan dengan rantai satu, dua, atau tiga gugus fosfat untuk membentuk adenosin monofosfat (AMP), adenosin difosfat (ADP), atau adenosin trifosfat (ATP). Ikatan antara gugus fosfat dalam ADP atau dua ikatan antara gugus fosfat dalam ATP disebut ikatan energi tinggi, karena hidrolisis ikatan energi tinggi menyediakan sejumlah besar energi bebas yang dapat digunakan untuk menggerakkan proses lain yang tidak jika tidak terjadi Energi yang berasal dari pemecahan karbohidrat, lemak, atau protein digunakan untuk mensintesis ATP.

Energi yang disimpan dalam ATP kemudian digunakan secara langsung atau tidak langsung untuk menggerakkan semua proses seluler lain yang membutuhkan energi, di mana ada empat jenis utama: (1) pengangkutan molekul dan ion melintasi membran sel terhadap gradien konsentrasi, yang menjaga lingkungan internal sel dan menghasilkan potensi membran untuk konduksi impuls saraf; (2) kontraksi serat otot dan serat lainnya yang menghasilkan gerakan sel; (3) sintesis senyawa kimia; (4) sintesis senyawa berenergi tinggi lainnya.

Adenosin difosfat (ADP) adalah molekul organik yang terlibat di bagian tengah metabolisme sel yang menghasilkan energi. Ini dapat dipertukarkan dengan mata uang energi sel, adenosine triphosphate (ATP). Konversi bolak-balik antara senyawa ini sangat penting untuk menjaga tingkat energi dalam sel.

ATP memiliki tiga gugus fosfat yang semuanya memiliki ikatan energi tinggi. ATP dibentuk oleh proses intensif energi dari penambahan gugus fosfat anorganik ke ADP, yang memiliki dua ikatan fosfat berenergi tinggi. Ini menciptakan simpanan energi untuk sel. Pembelahan ikatan fosfat dari ATP, untuk menghasilkan ADP, melepaskan energi yang dapat digunakan dalam metabolisme sel.

Interkonversi ATP dan ADP terjadi dalam berbagai aspek metabolisme seluler. Misalnya, dalam respirasi aerobik, karbohidrat dipecah, dengan adanya oksigen, menjadi karbon dioksida dan air. Tahap pertama dari proses ini terjadi di tungku sel – mitokondria. Saat glukosa terdegradasi, proses menghasilkan molekul ADP. Mereka akhirnya dikonversi menjadi ATP untuk memasok sumber energi utama bagi sel.

Proses lain di mana ATP dan ADP bertindak bersama untuk memasok energi adalah dalam kedutan cepat sel-sel otot. ATP memasok energi awal yang digunakan otot untuk berkontraksi. Ikatan fosfat berenergi tinggi disumbangkan ke ADP, untuk membuat ATP, untuk memberi daya pada serat otot dalam beberapa detik yang dibutuhkan sebelum sumber energi normal diaktifkan.

Pada mamalia, Adenosin difosfat terlibat dalam aktivasi trombosit darah, dan disimpan dalam trombosit. Ada serangkaian reseptor adenosin difosfat yang ditemukan pada trombosit, dan ketika ADP berinteraksi dengannya, ada aktivasi trombosit lebih lanjut. Ketika trombosit diaktifkan, mereka mengganggu proses perdarahan dengan membentuk sumbat. Aktivasi ini dihentikan oleh degradasi ADP dalam darah.

Ada penghambat reseptor adenosin difosfat farmasi yang memperlambat aktivasi trombosit. Ini menghambat pembentukan gumpalan darah pada beberapa penyakit pembuluh darah, dan pada penyakit arteri koroner. Salah satu penghambat tersebut adalah clopidogrel, lebih dikenal sebagai Plavix®. Ada penelitian untuk mengembangkan inhibitor reseptor baru.

Adenosin difosfat adalah nukleotida yang terdiri dari adenosin, yang terdiri dari adenin basa dan gula ribosa. ADP juga memiliki dua gugus fosfat. Struktur dasar molekul ini mirip dengan basa yang merupakan bagian dari DNA atau RNA.

Turunan dari ADP adalah adenosin difosfat ribosa, di mana gula ribosa terkait dengan fosfat akhir ADP oleh hubungan ester. Senyawa ini dihubungkan ke rantai oleh enzim yang dikenal sebagai poli (ADP ribose) polimerase (PARP) yang secara tradisional dianggap terlibat dalam kematian sel yang diprogram dan perbaikan DNA, tetapi ternyata memiliki jangkauan aktivitas biologis yang jauh lebih luas. ADP ribosa dapat ditransfer ke protein untuk mengaturnya.

Untuk sepenuhnya membahas peran ADP dalam biologi, kita juga harus menyebutkan fotosintesis pada tanaman. Mereka menyerap energi dari sinar matahari dan memindahkannya ke ADP dan fosfat anorganik, menghasilkan molekul ATP. ATP ini digunakan dalam proses menghasilkan glukosa dari karbon dioksida, memulai proses produksi makanan nabati yang kita konsumsi.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *